JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Lolos Seleksi dari Kemendikbud, SMAN 1 Sragen Resmi Ditunjuk Jadi SMAN Penggerak. Bakal Terapkan Kurikulum Baru, Siswa Jadi Lebih Fokus

Beti Marga Sulistyawati. Foto/Wardoyo


SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Kabar baik kembali datang untuk SMAN 1 Sragen. SMAN yang selama ini menjadi barometer pendidikan menengah terbaik di Sragen itu resmi ditunjuk menjadi SMAN Penggerak oleh Kemendikbud.

Predikat itu menyusul keberhasilan sang kepala sekolah, Beti Marga Sulistyawati, lolos seleksi ketat lewat berbagai tahapan yang digelar Kemendikbud.

SMAN 1 Sragen ditunjuk sebagai Sekolah Penggerak bersama SMAN 3 Sragen dan SMAN Sumberlawang.

Kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Beti mengatakan penobatan sekolah penggerak itu dimulai dari seleksi kepala sekolah. Total ada sekitar 21.000 kepala sekolah dari jenjang SD, SMP hingga SMA/K seluruh Indonesia yang bersaing dalam seleksi itu.

Advertisement

Setelah melalui seleksi yang lumayan berat, dirinya akhirnya berhasil lolos. Total ada 2.500 kepala sekolah se-Indonesia yang lolos seleksi menjadi sekolah penggerak.

“Setelah kepala sekolahnya lolos, secara otomatis sekolahnya akan ditunjuk jadi sekolah penggerak. Nah di Sragen ada 3 yang lolos yaitu SMAN 1 Sragen, SMAN 3 dan SMAN Sumberlawang,” paparnya ditemui di ruang kerjanya, Rabu (23/6/2021).

Baca Juga :  18 Pengacara Sragen Rame-Rame Laporkan Bupati dan Pimpinan PT Glory ke Polres. Terkait Kasus Jalan dan Pembangunan Pabrik di Ngrampal

Dengan menyandang sebagai Sekolah Penggerak, konsekuensinya sekolah harus melakukan pembaruan kurikulum pada tahun ajaran baru 2021/2022.

Nantinya untuk kurikulum baru, ada perubahan yang akan diberlakukan. Yakni pada tingkat X yang sebelumnya sudah penjurusan IPA atau IPA, nantinya akan diganti dengan pemberian materi mapel secara umum.

Pembukaan In House Training para guru SMAN 1 Sragen menuju sekolah penggerak. Foto/Wardoyo

Baru ketika kelas XI dan XII, siswa bisa melakukan pemilihan jurusan atau mapel. Perubahan kurikulum itu juga berlaku di jenjang SD, SMP dan SMA yang lolos menjadi sekolah penggerak.

“Kita sangat bersyukur bisa lolos, karena kemarin yang nggak lolos banyak. Dan yang pasti dengan kurikulum baru nanti siswa akan menjadi lebih fokus. Karena anak-anak tidak akan terlalu banyak beban mapel. Jadi misalnya mau pilih kedokteran, di kelas XI itu siswa bisa memilih mapel yang diinginkan dan relevan yakni Biologi, Kimia, Matematika dan lainnya. Sehingga pendalaman materi bisa lebih fokus. Intinya fokus pada minat siswa,” terangnya.

Baca Juga :  Pertashop Tanggan Sragen Resmi Dibuka Hari Ini. Ada Promo Gratis 1 Liter Pertamax, Jadi yang Pertama di Jawa Tengah

Sebagai penunjang, selama 10 hari ke depan para guru mapel sebanyak 11 orang akan digembleng untuk mengikuti bimtek in house training (IHT) pengimbasan sekolah penggerak.

Mereka nantinya disatukan dalam wadah komite pembelajaran dan setelah menguasai, diharapkan menularkan ke guru lainnya.

Selain fokus pada mapel pendukung minat siswa, sekolah penggerak itu juga akan lebih fokus pada penerapan digitalisasi dalam pembelajaran.

“Jadi tidak hanya kepala sekolah, Bapak dan Ibu guru Mapel juga harus paham. Karena menjadi sekolah penggerak itu tentu berbeda dengan sekolah biasa. Kemungkinan nanti alat-alat digital akan ditambahi dan fasilitas buku juga akan dibantu dari kementerian,” jelasnya.

Ditambahkan Beti, sekolah penggerak tersebut memang menjadi program rintisan awal dari Kemendikbud. Ke depan diharapkan semua sekolah secara bertahap bisa menyesuaikan menjadi sekolah penggerak. Wardoyo