JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Bikin Malas Beraktivitas, Ini 5 Dampak Buruk Terlalu Lama Rebahan bagi Kesehatan

Dilansir dari Business Insider, sebuah studi dilakukan pada wanita hamil yang istirahatnya terbatas di tempat tidur. Hasilnya, mereka lebih rentan terhadap kecemasan, depresi, isolasi, dan perasaan di luar kendali.

Sementara sebuah studi pada 2019 yang terbit di Osong Public Health and Research Perspectives menemukan, rebahan dalam waktu lama sangat berbahaya bagi mereka yang mengalami depresi. Keadaan yang bisa menyebabkan terbaring di tempat tidur juga harus dihindari untuk melindungi kualitas hidup.

4. Memperburuk sakit punggung

Health Day menemukan, lebih dari seperempat tenaga kerja AS mengalami sakit punggung. Mereka yang memiliki nyeri punggung bawah lantas berpikir istirahat dan pemulihan akan menjadi obat terbaik. Padahal, sakit punggung lebih baik diobati dengan gerakan daripada tidak aktif bergerak.

Baca Juga :  Jangan Tunggu Parah, Penyakit Hepatitis Dapat Dicegah dengan Suntik Vaksin

Studi Harvard Health Publishing menegaskan, terlalu banyak istirahat bisa memberi tekanan ekstra pada cakram, ligamen, dan otot. Sementara dampak negatif tambahan, seperti melemahnya otot, sembelit, dan pembekuan darah, juga ditemukan.

5. Meningkatkan risiko penyakit jantung dan diabetes

Data American College of Cardiology menunjukkan, orang-orang yang tidur lebih dari delapan jam per malam memiliki risiko lebih besar terkena nyeri dada (angina) dan penyakit arteri koroner, yaitu suatu kondisi di mana jantung tidak mendapatkan cukup darah dan oksigen karena penyempitan pembuluh darah.

Sementara sebuah studi pada 2020 yang terbit di BMJ Open menunjukkan, ada peningkatan risiko diabetes ketika seseorang berbaring untuk jangka waktu yang lebih lama.

Baca Juga :  Sariawan, Penyebab dan Cara Pencegahannya

Dalam studi ini, para peneliti mengumpulkan data dari lebih dari 17 ribu orang dewasa paruh baya di Norwegia. Mereka menemukan, 362 peserta yang menghabiskan sembilan jam atau lebih dalam sehari untuk rebahan telah mengembangkan diabetes.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), kondisi jantung dan diabetes berhubungan. Orang dengan diabetes memiliki risiko terkena penyakit kardiovaskular. Rebahan di tempat tidur untuk jangka waktu yang lama selama beberapa tahun, bisa meningkatkan peluang untuk mengembangkan kedua kondisi itu.

www.tempo.co

« Halaman sebelumnya

Halaman :   1 2 Tampilkan semua
  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com