JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Karanganyar

Polisi Ungkap Ada Darah Keluar dari Mulut Siswa PSHT Karanganyar yang Tewas Saat Latihan

Jenazah siswa salah satu perguruan silat di Karanganyar yang dikabarkan tewas usai mengikuti latihan di Kerjo, Karanganyar, Kamis (5/5/2022) malam. Foto/Istimewa

KARANGANYAR, JOGLOSEMARNEWS.COM – Kasus kematian siswa perguruan silat asal Desa Gempolan, Kerjo, Karanganyar, Agil Hariyaji (21) saat mengikuti latihan silat di Lapangan Desa Karangrejo Kecamatan Kerjo, Kamis (5/5/2022) malam mulai terkuak.

Polisi mengungkap siswa perguruan silat PSHT itu diduga meninggal akibat terkena pukulan dan tendangan dari pelatih dan seniornya saat latihan.

Hal itu terungkap dalam keterangan resmi Polres saat digelar otopsi di RSUD Karanganyar, Jumat (6/5/2022).

Wakapolres Karanganyar, Kompol Purbo Adjar Waskito menyampaikan Tim Reskrim Polres Karanganyar telah bergerak menindaklanjuti kasus kematian Agil Hariyaji.

Menurutnya tim sudah mendatangi lokasi kejadian setelah mendapatkan laporan tersebut. Hasilnya korban memang meninggal dunia setelah mengikuti latihan bela diri silat.

Saat tim tiba di lokasi, juga didapati ada darah yang keluar dari mulut korban. Wakapolres menyampaikan ada 11 orang saksi sudah diperiksa.

“Hasil keterangan sementara, saksi menyebutkan bahwa korban sempat menerima pukulan dan tendangan dari salah satu pelatih kemudian seketika itu korban jatuh kemudian kejang-kejang,” katanya di sela autopsi di RSUD Karanganyar, Jumat (6/5/2022).

Wakapolres menjelaskan dari hasil keterangan saksi, korban meninggal dunia dalam perjalanan menuju ke Puskesmas Kerjo.

Korban sempat mengalami tendangan dan pukulan di bagian badan depan bisa bagian dada atau perut.

Baca Juga :  Kecelakaan Maut Di Jatiyoso!  Sekeluarga Masuk Jurang, Ibu Meninggal, Ayah  dan Anak Dirawat

“Saat ini kita sedang laksanakan pemeriksaan jenazah. Kita undang tim forensik Polri. Proses sedang dilaksanakan sehingga jelas penyebab kematian korban apa,” urai Wakapolres.

Hasil otopsi biasanya keluar sepekan kemudian. Saat ditanya berapa kali korban menerima pukulan dan tendangan, Wakapolres menyebut tidak dihitung.

Menurut keterangan saksi, tendangan dan pukulan merupakan bagian dari proses latihan yang harus diterima siswa saat latihan.

“Yang terakhir melakukan tendangan dan pukulan adalah S, selaku pelatih. Tentu kita juga harus melihat apa karena yang dilakukan S itu atau komulatif kegiatan latihan,” jelasnya.

Wakapolres menegaskan, apabila dari hasil pemeriksaan ada unsur tindak pidana akan diproses sesuai dengan Undang-undang yang berlaku.

Sebelumnya informasi yang diterima JOGLOSEMARNEWS.COM , Agil dilaporkan tewas usai latihan rutin di Lapangan Kerjo, Kamis (5/5/2022) malam.

Pemuda itu dilaporkan meregang nyawa usai mengikuti latihan jurus yang diampu oleh seniornya.

Berdasarkan data laporan kejadian yang beredar, insiden latihan berujung maut itu bermula ketika korban bersama sekitar 80 siswa lainnya mengikuti latihan jurus.

Latihan disebut diampu oleh 3 orang pelatih senior. Korban bersama 10 siswa lainnya dilatih oleh dua orang senior yakni SM (23) dan MAG (20) serta satu pelatih lain berinisial NAN.

Baca Juga :  Spektakuler! Tercepat se-Indonesia, Kantor BPN Karanganyar Terapkan Layanan Roya, Balik Nama dan Peningkatan Status Tanah Hanya 10 Menit Jadi dan Diberi Kopi Gratis 

Latihan dimulai pukul 19.30 WIB sampai menjelang dinihari. Adapun materi yang diberikan yaitu pemanasan, istirahat, jurus dasar, kemudian sewaktu akan selesai latihan sekira jam 23. 30 WIB dilakukan tes pernafasan penguatan perut terhadap siswa.

Saat sesi ini semua siswa menjalani penguatan pernafasan otot perut. Saya itulah korban mendapat pukulan penguatan dari seniornya dengan pukulan tangan terbuka dan mengenai perut korban.

Diduga kurang siap, korban mendadak langsung jatuh tersungkur ke depan dan kepala membentur tanah. Seketika itu korban mengalami kejang – kejang.

Mendapati hal itu, oleh teman-teman dan senior pelatihnya korban langsung dibawa ke Puskesmas Kerjo dengan diboncengkan sepeda motor.

Sesampai di Puskesmas, ternyata korban sudah dinyatakan meninggal dunia. Jenazah korban selanjutnya dibawa ke RSUD Karanganyar untuk menjalani pemeriksaan.

Dikonfirmasi, Kades Gempolan, Suhardi Jayus membenarkan insiden yang dialami pemuda warga desanya itu. Berdasarkan informasi yang diterimanya, korban tadi malam mengikuti latihan silat bersama teman-teman lainnya.

“Kemudian menjelang selesai latihan, korban tiba-tiba jatuh ke depan, lalu dibawa ke Puskesmas Kerjo ternyata sudah tidak tertolong. Saat ini jenazahnya masih di RSUD dan masih menunggu pemulasaraan,” ujarnya kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Jumat (5/5/2022). (Tim JSNews/Wardoyo)

Bagi Halaman
  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com