JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Sederet Manfaaf Kelor, Stabilkan Gula Darah sampai Lindungi dari Alergi

Ilustrasi daun tanaman kelor. Dok

JOGLOSEMARNEWS.COM — Kelor termasuk dalam makanan super yang mudah ditemui di Indonesia. Dalam daun tanaman yang memiliki nama moringa oleifera ini mengandung profil nutrisi padat dari asam amino, vitamin C, kalium, dan kalsium. Sebagai suplemen, kelor sering dikonsumsi dalam bentuk bubuk, kapsul, dan teh.

Tanaman yang berasal dari Asia Selatan dan Afrika, dan merupakan salah satu pohon dengan pertumbuhan tercepat di dunia, kata ahli diet Kylene Bogden.

Mengkonsumsi tanaman ini dalam bentuk mentahnya bisa sangat baik untuk Anda. Daunnya mengandung quercetin, antioksidan yang dapat memblokir respons histamin Anda (yang bertanggung jawab untuk memicu gejala alergi yang mengganggu), dan asam klorogenat, yang dapat membantu menstabilkan gula darah Anda.

“Salah satu alasan kelor menjadi sangat populer, selain profil nutrisinya yang luas, adalah karena memberikan dorongan energi tanpa efek samping negatif yang terkadang menyertai asupan kafein,” kata Bogden seperti dilansir dari laman Women’s Health.

Konon, para ahli mengatakan bahwa penelitian lebih lanjut pada manusia diperlukan untuk mengetahui apakah manfaat kelor itu sah dan aman untuk dikonsumsi secara teratur. Menurut sebuah penelitian, moringa mungkin berperan dalam mengobati 80 penyakit. Tetapi penting untuk diingat bahwa banyak bukti yang menunjukkan manfaat kelor adalah penelitian sel dan hewan. Itu berarti belum jelas apakah tanaman akan melakukan hal yang sama pada manusia. Dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menetapkan dosis optimal dan mengidentifikasi interaksi antara senyawa aktif dalam kelor.

Manfaat kelor

1. Melindungi dari infeksi

Moringa memiliki efek anti-infeksi terhadap patogen, dan semua bagian tanaman dapat dibuat menjadi pengobatan melawan bakteri, jamur, virus, dan parasit, menurut tinjauan Frontiers in Pharmacology 2020. Daun dan biji, khususnya, menunjukkan spektrum aktivitas antimikroba yang lebih luas daripada bagian lain dari tanaman kelor.

Baca Juga :  Deretan Makanan dan Minuman ini Baik untuk Kesehatan Kulit

2. Meningkatkan kontrol gula darah

Mengkonsumsi kelor berpotensi membantu mengendalikan gula darah jika Anda menderita diabetes, menurut tinjauan Nutrisi 2020 dari beberapa penelitian pada hewan. Para peneliti percaya ini karena senyawa seperti isothiocyanates yang ditemukan di kelor. Namun, penelitian lebih lanjut pada manusia diperlukan.

3. Menurunkan kolesterol

Penelitian pada hewan telah menunjukkan bahwa kelor mungkin memiliki efek penurun kolesterol yang serupa dengan sumber tanaman efektif lainnya yang diketahui, seperti biji rami dan gandum. Ini karena kandungan antioksidannya, yang terkait dengan risiko penyakit jantung yang lebih rendah.

4. Mengurangi tekanan darah
Karena mengandung quercetin, antioksidan, penelitian menunjukkan kelor dapat membantu menurunkan tekanan darah.

5. Dorongan energi

Penelitian menunjukkan bahwa kelor dapat menjadi sumber energi yang baik, berkat berbagai nutrisi yang dikandungnya, termasuk protein, zat besi, dan vitamin A, yang penting untuk mempertahankan tingkat energi yang optimal.

6. Meningkatkan pencernaan

Moringa juga dipercaya dapat membantu pencernaan, dengan satu penelitian di Journal of Ethnopharmacology menunjukkan bahwa polong berseratnya dapat membantu mengobati masalah pencernaan seperti sembelit dan yang lain menunjukkan bahwa itu dapat membantu mencegah kanker usus besar.

7. Mengurangi arthritis dan nyeri sendi

Satu penelitian pada hewan menunjukkan ekstrak kelor dapat membantu dalam mengurangi gejala rheumatoid arthritis, suatu bentuk peradangan penyakit sendi. Ini karena ekstrak daunnya dapat membantu menekan molekul pro-inflamasi. Penelitian lebih lanjut pada manusia masih diperlukan.

8. Melawan peradangan

Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa daun, polong, dan biji kelor mengandung senyawa anti-inflamasi yang disebut isothiocyanates yang dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit jantung dan kanker. Ini juga dapat menghambat peradangan kronis dalam kondisi seperti asma, kolitis ulserativa, dan penyakit metabolik, menurut tinjauan tahun 2020.

Baca Juga :  Banyak Disuka Orang, 5 Jenis Junk Food Dapat Mengganggu Kesehatan

Selama sudah dibersihkan oleh dokter Anda, boleh saja mengonsumsi kelor setiap hari, terutama jika dalam bentuk makanan, seperti dengan menambahkan beberapa sendok teh bubuk kelor ke dalam smoothie atau menyeruput teh yang terbuat dari daunnya, kata Bogden.

“Secara umum, dosis ideal adalah satu hingga dua cangkir teh sehari, atau satu sendok teh hingga satu sendok makan bubuk yang ditambahkan ke hidangan seperti oatmeal dan smoothies,” katanya. “Jika bentuk kapsul adalah metode pilihan Anda, studi klinis menunjukkan manfaatnya berkisar dari sekitar 500 mg hingga 2 g setiap hari.”

Seperti halnya suplemen apa pun, Anda pasti ingin mengetahui potensi efek samping yang mungkin timbul dengan mengonsumsi kelor. Lagi pula, suplemen tidak diatur oleh FDA. Anda pasti ingin berkonsultasi dengan dokter sebelum mengambil suplemen apa pun, termasuk kelor.

Untuk memilih perusahaan suplemen yang memiliki reputasi baik, langkah pertama adalah mencari sertifikasi GMP atau Good Manufacturing Practice, pada label serta pengujian pihak ketiga tambahan, kata Bogden. “Meskipun banyak yang tidak mengalami efek samping negatif, tergantung pada dosis atau bentuk yang diambil, frekuensi dikonsumsi, dan riwayat medis, bagi sebagian orang, kelor dapat menyebabkan gangguan pencernaan, kram rahim, dan tekanan darah rendah, yang dapat berbahaya bagi individu tertentu. ” kata Bogden.

Seperti banyak makanan, obat-obatan, dan suplemen, ada kelompok tertentu yang harus menghindari kelor. Mereka yang sedang hamil atau menyusui harus menghindari mengkonsumsi kelor, menurut Bogden. Perhatikan bahwa kelor juga dapat mengganggu obat-obatan yang mengobati diabetes, tekanan darah tinggi, dan penyakit tiroid, jadi bicarakan dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi kelor jika Anda termasuk dalam salah satu kategori tersebut.

www.tempo.co

Bagi Halaman
  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com