JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Stok Beras Mulai Kritis, Pengusaha Nasional Asal Sragen Ungkap Ancaman Kelangkaan di Depan Mata!

“Yang Terhormat Bapak Yasin Limpo tolong cek, di pasar induk Cipinang aja lihat sendiri berapa truk yang masuk tiap hari. Dikit sekali dan mahal harganya. Ini tanda-tanda barang langka,” jelasnya.

Jika stok di pasaran sedikit, Ia mengkhawatirkan akan berdampak pada makin naiknya harga beras ditingkat konsumen.

Disinggung apakah setuju dengan adanya impor beras untuk stok di Perum Bulog. Billy mengatakan saat ini yang dibutuhkan ialah harga yang stabil.

“Kalau pedagang mikirnya yang penting harga stabil, obatnya pemerintah harus Import. Toh buat cadangan pemerintah ini, nggak ada dampaknya ke petani karena cuman 200.000 sampe 500.000 rencana import. Belum ada panen juga 2 bulan ini kalo import pas momennya,” ungkapnya.

Tidak Boleh Main-Main

Kepala Badan Pangan Nasional atau National Food Agency (NFA), Arief Prasetyo Adi menegaskan penyerapan dari dalam negeri akan menjadi prioritas dalam pemenuhan stok di Bulog.

Adapun impor hanya menjadi opsi alternatif apabila ketersediaan di dalam negeri tak mampu memenuhi.

Baca Juga :  SMPN 4 Sragen Juara Turnamen Futsal SMK Binawiyata Cup. Kepala Disdikbud Sebut Luar Biasa

“Kebutuhan beras nasional itu diutamakan dalam negeri, tapi untuk ketersediaan apabila memang dirasakan perlu pengadaan ketersediaan dari luar negeri itu akan dilakukan,” kata Arief ditemui di Kawasan DPR RI, Rabu (23/11/2022).

Dalam Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi IV kemarin (23/11/2022) disepakati bahwa Kementerian Pertanian akan membantu Bulog dalam mendapatkan stok beras hingga 600.000 ton.

Untuk pemenuhan tersebut, Kementerian Pertanian diberikan waktu 6 hari kerja sejak putusan RDP tersebut.

Namun, Arief mengatakan apabila opsi impor untuk pemenuhan stok di Bulog dipilih, maka harus dilakukan segera. Hal itu berkaca pada logistik dan lainnya untuk impor memerlukan waktu.

“Tidak boleh terlambat Kenapa karena vessel dan lain-lain perlu waktu. Kita nggak boleh main-main dengan pangan nasional,” kata Arief.

Ia menekankan mengenai pemenuhan ketersediaan yang wajib dilakukan negara. Kemudian Ia menegaskan urusan perut masyarakat tidak bisa dibuat main-main.

Baca Juga :  Ratusan Perangkat Desa di Sragen Geruduk DPRD. Kompak Tuntut Revisi Perbup

“Ini soal ketersediaan nomor satu wajib bagi kita semua, yang kedua kalau urusan perut jangan main-main. Kalau itu (impor) memang harus diputuskan kita akan putuskan segera,” ungkapnya.

Namun kembali Ia mengatakan keputusan impor akan melihat bagaimana kondisi dalam negeri.

Arief menjelaskan, ada November hingga Desember akan terjadi rebutan gabah di lapangan, karena produksinya sesuai dengan kerangka sample area dari Badan Pusat Statistik (Statistik) hanya 3 juta ton.

“Kebutuhan kita rata-rata 2,5 sampai 2,6 juta sebulan artinya 5 juta. Kalau produksi hanya 3 juta kemudian ini 5 juta kita pasti akan sorted tidak? Kita akan berebut gabah ngga? Itu poin saya. Sehingga pada saat berebut gabah harga akan naik. Nah perintahnya presiden jaga inflasi. Apakah bisa kalau gitu? bisa ngga dikerjakan? Nah itu tugas saya sama Pak Buwas (Budi Waseso),” pungkas dia. Wardoyo

« Halaman sebelumnya

Halaman :   1 2 Tampilkan semua
  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com