JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Wonogiri

Wah, Gaji Karyawan di Jepang Capai 17 Juta, Pemkab Sebut Peluang Masih Terbuka Bagi yang Ingin Bekerja Disana

Sejumlah pekerja menggergaji kayu di sebuah pabrik pengolahan kayu lapis Wonogiri.JSNews/Aris Arianto
Sejumlah pekerja menggergaji kayu di sebuah pabrik pengolahan kayu lapis Wonogiri.JSNews/Aris Arianto

WONOGIRI-Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Wonogiri terus berupaya mengurangi pengangguran. Salah satunya dengan berusaha mendapatkan jaringan kerja di Jepang.

Kepala Dinas Tenaga Kerja Wonogiri, Ristanti menyatakan, hal tersebut dilakukan mengingat kondisi ketenagakerjaan di Jepang sangat menjanjikan. Tidak hanya dari sisi finansial, pun segi perlindungan tenaga kerja, Negeri Sakura lebih menjanjikan.

“Kalau dilihat dari sisi pengupahan jauh dibandingkan negara Malaysia atau Singapura. Sebagai gambaran di Jepang perbulannya bisa mencapai Rp14 juta, belum lagi jika hari libur masuk itu sudah dihitung lemburan, per bulannya bisa mencapai Rp Rp17 juta bahkan lebih,” ungkap Ristanti, Minggu (17/2/2018).

Baca Juga :  Komunitas Ojek Online Grab Gajah Mungkur Wonogiri dan Yayasan Peduli Kasih Salurkan Bantuan Air Bersih dan Sembako untuk Warga Paranggupito

Pihaknya mengaku sangat ingin warga Wonogiri banyak yang bekerja di Jepang. Pasalnya, jelas bakal mengurangi pengangguran. Secara otomatis, gaji yang tinggi juga meningkatkan kesejahteraan.
Dari sisi perlindungan tenaga kerja, Jepang juga bagus.

Selain itu, kebanyakan, imbuh Ristanti, TKI yang bekerja di Jepang setelah kembali ke Indonesia memiliki kelebihan. Utamanya masalah kepribadian, yakni memiliki tanggung jawab tinggi serta kedisiplinan.

“Banyak pula eks TKI yang mendapatkan rekomendasi atau dipekerjakan pada perusahaan-perusahaan Jepang yang ada di Indonesia. Karena rata-rata mereka ini sudah mengetahui kultur budaya Jepang dan bahasa sehingga tidak perlu diajari lagi,” tandas dia.

Baca Juga :  Paslon Josss dan Harjo Diminta Bikin Satgas COVID-19, Salah Satunya Untuk Memastikan Pelaksanaan Kampanye Sesuai Prokes, Supaya Terhindar Dari Permasalahan Batasan Massa Kampanye

Namun demikian, kata dia, perlu dilakukan perencanaan yang matang. Pasalnya regulasi ketenagakerjaan di Jepang jauh lebih ketat dibandingkan dengan negara tetangga. Yang jelas pekerjaan di Jepang ada di sektor formal.

Sementara, animo warga Wonogiri bekerja di luar negeri terbilang cukup tinggi. Dalam setiap semester hampir sekitar 300 TKI yang diberangkatkan. Aris Arianto