loading...
Loading...
Foto/Istimewa

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM- Jenasah Pujiyanto (35) warga Dukuh Plumbon RT 35, Gondang, Sragen yang tewas dianiaya saudara sepupunya, Edi Santoso (40) sempat dibawa ke RSUD Moewardi Solo dengan ambulans. Ambulans yang dipakai adalah ambulans warna kuning.

Jenasah dievakuasi ke RSUD Moewardi untuk kepentingan otopsi. Ambulans milik parpol Golkar itu dipakai lantaran peralatannya paling lengkap dan saat kejadian memang paling standby.

Baca Juga :  Jalur Ring Road Utara Sragen Ditutup Sebulan. Kendaraan Dialihkan Lewat Jalur Kota, Kasatlantas Imbau Pengendara Taati Rekayasa Lalin! 

“Kebetulan ambulans kami itu alatnya paling lengkap dan setiap saat selalu standby. Makanya kalau ada evakuasi apa-apa seringnya pakai ambulans kami. Tadi jenasah langsung dievakuasi ke RSUD Moewardi Solo,” papar Bambang, Sabtu (16/3/2019).

Foto/Istimewa

Sementara, lokasi rumah duka, dipadati warga sekitar. Kejadian penganiayaan sadis itu membuat warga terkejut sehingga penasaran ingin melihat dari dekat.

Baca Juga :  Nonton Hiburan Ndolalak Berujung Pengeroyokan di Kauman. Polisi Amankan Tujuh Tersangka

Kapolsek Gondang, AKP Kabar Bandiyanto mewakili Kapolres AKBP Yimmy Kurniawan menyampaikan insiden penganiayaan itu terjadi secara tiba-tiba. Pelaku yang masih saudara dan tinggal bersebelahan dengan korban  memang diketahui mengidap gangguan kejiwaan alias stres. Jika kumat, pelaku memang sering mengamuk.

Baca Juga :  Terkuak, Ditemukan Suplemen di Tas Pengunjung Gunung Kemukus Yang Tewas Saat Ritual S3ks Malam Jumat Pon. Overdosis Obat Kuat? 

“Pelaku mengalami gangguan kejiwaan. Awalnya pelaku tanya ke korban dan langsung memukuli. Pakai tangan kosong. Sempat dikeroki sebentar oleh ibunya tapi kemudian meninggal. Ini saya masih di RSUD Sragen untuk menunggu proses otopsi jenasah korban,” papar AKP Kabar Bandiyanto. Wardoyo

 

Iklan
Loading...