loading...
Loading...
Kondisi lahan bero yang tidak ditanami karena tak ada air. Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Kemarau panjang dipastikan bakal.menurunkan produksi pangan di Sragen.Pasalnya minimnya suplai air memaksa petani di sejumlah wilayah berhenti menanam dan memilih membiarkan lahannya bera alias tanpa tanaman.

Data di Dinas Pertanian setempat, sedikitnya ada 13.000 hektare lahan pertanian yang kini terpaksa menganggur akibat tidak mendapatkan pasokan air yang memadai.

Menurut catatan Dinas Pertanian Kabupaten Sragen, kondisi kekeringan yang sudah terjadi dalam 2 bulan terakhir, membuat semakin banyak lahan pertanian yang menganggur karena tidak mendapatkan pasokan air.

Dari total 40 ribu hektare lahan produktif di Sragen, hingga kini sudah 13 ribu lahan dalam kondisi bero.

Jumlah ini dikhawatirkan bertambah, jika tidak segera turun hujan dalam waktu dekat.

Luasnya lahan pertanian yang menganggur ini disebabkan para petani khawatir jika mereka memaksakan menanam justru akan gagal panen.”Sehingga lahan dibiarkan menganggur untuk mengantisipasi kerugian,” papar Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Sragen, Ekarini Mumpuni Titi Lestari, kepada JOGLOSEMARNEWS.COM, Sabtu (10/8/2019).

Baca Juga :  Disidang Hakim, Penjual Miras di Tangen Sragen Dijatuhi Hukuman Denda Rp 3 Juta. Para Penjual Miras Diminta Segera Tobat 

Akibat musim kemarau, para petani kini tak lagi bisa mengandalkan pasokan air dari saluran irigasi. Sementara beberapa tampungan air seperti waduk dan embung yang tersebar di berbagai wilayah di Kabupaten Sragen, debit airnya semakin menipis.

Waduk Botok di Kecamatan Kedawung dan Waduk Brambang misalnya, kini bahkan sudah mengering. Sehingga tidak lagi bisa menyuplai air bagi pertanian.

“Kami berharap petani tidak memaksakan untuk menanam padi di lahannya, demi mengurangi potensi gagal panen. Tanaman palawija bisa jadi alternatif terbaik, karena tidak memerlukan banyak pasokan air,” ujar Eka.

Baca Juga :  Berkas 282 Pelamar CPNS Sragen Masih Terkatung-katung. Jumlah Pelamar Lolos Ada 8.700 Lebih, Hasil Verifikasi Diumumkan Pada Tanggal Ini

Dinas Pertanian kini tengah menggencarkan penyuluhan kepada petani, agar mau menanam palawija di masa tanam ketiga ini. Pasalnya masih banyak petani yang nekat menanam padi meskipun pasokan air mulai tersendat.

“Banyak yang masih memaksakan menanam padi dengan harapan hujan akan segera turun. Ini menjadi PR kami untuk memberikan edukasi, agar tidak terjadi gagal panen,” pungkasnya. Wardoyo

Loading...