JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Di Sragen Harga Gula Pasir Melejit Gila-Gilaan, Tembus Rp 20.000 Perkilogram. Pedagang Bilang Pasokan Lamban, Gula Pemerintah Mendadak Menghilang

Komoditas gula pasir yang belakangan harganya melejit di Sragen. Foto/Wardoyo
Komoditas gula pasir yang belakangan harganya melejit di Sragen. Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM Merebaknya wabah corona atau covid-19, membuat harga komoditas gula pasir melonjak gila-gilaan.

Harga gula di pasaran lokal dan pasar tradisional meroket hingga menyentuh angka Rp 20.000. Konsumen dan pedagang sama-sama mengeluhkan mahalnya harga gula pasir saat ini.

“Sudah beberapa pekan ini mahalnya minta ampun. Kemarin sampai Rp 20.000 perkilogram, hari ini tadi Rp 18.500. Padahal harga normalnya biasanya paling mahal Rp 12.000 perkilogram,” papar Ana, salah satu konsumen asal Sine, Sragen, Minggu (12/4/2020).

Baca Juga :  Viral, Video Pemandangan Miris Ratusan Pelamar Kerja di Pabrik Boneka PT CWI Masaran Sragen Berkerumun dan Berdesakan Memasukkan Lamaran. Sebagian Bahkan Sampai Terinjak-Injak Pelamar Lain

Ia yang punya usaha warung itu mengaku harga Rp 18.500 saat ini terbilang cukup mahal dan memberatkan masyarakat.

“Nggak tahu apa sebabnya. Harapannya pemerintah segera mengatasi agar harga bisa kembali normal,” tuturnya.

Salah satu pedagang sembako di Pasar Bunder, Rusmiyati menuturkan sudah hampir beberapa pekan, harga gula pasir naik sampai Rp 18.500 dan bahkan sampai menyentuh angka Rp 19.000 perkilogram.

“Kalau dari kami harganya hari ini Rp 18.500 perkilogram. Paling tinggi Rp 19.000, kalau Rp 20.000 itu harga di warung rumahan Mas,” paparnya.

Baca Juga :  Catat, Mulai 26 September Wabup Sragen Bakal Naik Jadi Plt Bupati. Bupati Yuni Bakal Tinggalkan Rumah Dinas Mulai Jumat Malam dan Kembali ke Dayu Park

Menurutnya, kenaikan harga sebenarnya sudah lama sebelum corona virus merebak seperti saat ini.

“Kalau harga normalnya Rp 11.000 perkilogram,” tukasnya.

Saat ditanya pemicunya, Rusmiyati mengatakan dari distributor beralasan pasokan lambat. Selama ini ia dipasok gula dari Lampung.

“Sebenarnya gulaku gula pemerintah itu masih normal Rp 12.500 perkilo. Tapi barangnya kosong dan lama nggak ada. Ada juga yang bilang harganya mahal karena Jakarta lockdown,” tandasnya. Wardoyo