JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Demo UU Cipta Kerja Rusakkan 20 Halte Bus Transjakarta dengan Kerugian Rp 55 M

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meninjau luapan Kali Ciliwung di Pintu Air Manggarai, Jakarta Pusat, 25 Februari 2020 / tempo.co
madu borneo
madu borneo
madu borneo

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Demo penolakan Undang-undang Cipta Kerja yang berlangsung Kamis (8/10/2020) kemarin, merusakkan setidaknya 20 halte bus Transjakarta hingga mengakibatkan kerugian sekitar Rp 55 miliar.

“Diperkirakan kerugian mencapai Rp 55 miliar,” ujar Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan saat meninjau kawasan Bundaran Hotel Indonesia, Jumat (9/10/2020) pagi.

Dari rekaman suara yang diberikan Humas DKI, Anies Baswedan menargetkan seluruh fasilitas publik di Jakarta bisa kembali digunakan pagi ini. Lalu lintas juga telah berjalan normal pagi ini.

Baca Juga :  Jarang Muncul di Hadapan Publik hingga Disebut Tidak Banyak Bekerja, Wapres Ma'ruf Amin Buka-bukaan: Tidak Ada Dua Matahari

“Kalau sampah Insya Allah sudah habis,” kata Anies.

Selain sampah demo, pembersihan puing-puing sisa material fasilitas publik seperti Halte Bus Transjakarta yang mengalami kerusakan akibat demonstrasi Omnibus Law perlu waktu cukup lama.

“Sebelum siang semuanya kami selesaikan. Jadi warga Jakarta bisa beraktivitas seperti semula,” ujarnya.

Anies Baswedan sempat memantau kawasan Bundaran HI pada Kamis (8/10/2020) malam. Anies datang beserta Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Nana Sudjana dan Pangdam Jaya Mayor Jenderal TNI Dudung Abdurracman.

Baca Juga :  Pangandaran Diguncang Gempa M 4,6 Selasa Dini Hari

Anies, Nana, dan Dudung kemudian berdialog dengan massa yang masih berada di kawasan Bundaran HI. Dialog dilakukan dengan cara berkumpul dan membentuk lingkaran di lokasi.

Massa demo Omnibus Law menyampaikan uneg-unegnya terkait pekerjaan dan UU Cipta Kerja kepada Anies Baswedan, Kapolda dan Pangdam Jaya. Usai dialog, Pangdam Jaya juga menawarkan pengawalan kepada massa agar pulang ke rumahnya masing-masing.

“Saya di sini sebagai aparat menengahi, saya tidak mau adik-adik terluka,” kata Dudung di lokasi.

www.tempo.co