JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Boyolali

Memprihatinkan, Prasasti Sarungga di Cepogo, Boyolali  Merana, Belum Dilindungi Secara Arkeologis

Seperti inilah kondisi prasastri Sarungga si cepogo, Boyolali / Foto: Waskita
   

BOYOLALI, JOGLOSEMARNEWS.COM –  Kondisi batu prasasti Sarungga di Dukuh Wonosegoro, Desa/Kecamatan Cepogo, Boyolali, Jawa Tengah semakin memprihatinkan.

Bahkan, hingga kini belum ada tindak lanjut terkait upaya penyelamatan prasasti yang berada di areal ladang penduduk tersebut.

“Ya, kami merasa prihatin dengan kondisi batu prasasti tersebut,” ujar Kusworo Rahadyan dari Boyolali Heritage Society (BHS), Jumat (19/4/2024).

Dijelaskan, prasasti Sarungga bertarik Mei 901 Masehi. Menjelang usianya yang ke 1.123 tahun di Mei 2024 nanti, kondisinya masih memprihatinkan.

Kajian dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Boyolali baru mengasilkan bekas galian dan tulisan penanda.

“Upaya perlindungan lebih lanjut dari komunitas tidak bisa berbuat lebih jauh karena kebijakan Pemkab dan instansi terkait.”

Salah satu upaya komunitas yang dilakukan dengan melibatkan karangtaruna Dukuh Wonosegoro, Kecamatan Cepogo dengan menggelar acara “Nititilas Jejak Perdaban Lereng Timur Gunung Merbabu”.

Baca Juga :  IKA PMII Boyolali Dorong Chamim Irfani Maju Pilkada

Kegiatan tersebut dilakukan dengan swadaya.

“Namun upaya lebih terkait perlindungan permanen belum terwujud. Ya, semoga saja alam masih melindungi dokumen penting ini.”

Dari catatan JOGLOSEMARNEWS.COM , Disdkbud Boyolali pernah melakukan kegiatan ekskavasi pada Situs Batu Tulis (prasasti) Sarungga tersebut pada awal tahun 2023 lalu.

Hasilnya, tidak ditemukan adanya bangunan kuno lainnya.

Karena tidak ada temuan bangunan kuno lainnya, maka bakal dibangun atap atau peneduh disana. Tujuannya, bangunan tersebut sebagai pelindung prasasti agar tidak rusak karena sinar matahari maupun dampak air hujan.

Terkait tulisan pada prasasti, Kusworo mengungkapkan, prasasti tersebut bertuliskan, swa sti ?a ka wa r?? t? ta 8 2 3 jye ??a ma sa pa ñca mi ?u kla ha wa so k? la ni ki pa ta p? n ri ?a r? ?ga n? m?…

Baca Juga :  Jumlah TPS dalam Pilkda 2024 di Boyolali Diprediksi Turun

Jika diterjemahkan artinya adalah, “Selamat tahun ?aka yang telah lalu 823 pada bulan Jyesta tanggal 5 bagian bulan terang. Haryang (hari bersiklus 6), Wagai (hari bersiklus lima), Soma (hari bersiklus tujuh atau Senin), pada saat ini (terdapat) pertapaan di ?ar??ga (yang) hendaklah dinamai …”.

“Penerjemahan melibatkan mahasiswa arkeologi UGM. Prasasti ditulis menggunakan aksara Jawa Kuno. Ada empat baris tulisan, sayangnya bait terakhir sudah tidak bisa dibaca.”
Karena tidak ada temuan bangunan kuno lainnya, maka bakal dibangun atap atau peneduh disana. Tujuannya, bangunan tersebut sebagai pelindung prasasti agar tidak rusak karena sinar matahari maupun dampak air hujan. Namun pembangunan belum terwujud hingga kini. Waskita

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com