JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Pengamat: Puan Maharani Jadi Pintu Masuk Prabowo Rangkul PDIP

Ketua DPP PDIP Puan Maharani mengatakan Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka tak mengundurkan diri dari partainya setelah resmi menjadi calon wakil presiden (cawapres) pendamping Prabowo Subianto | tribunnews
   

JAKARTA,  JOGLOSEMARNEWS.COM Ketua DPP PDI Perjuangan (PDIP),  Puan Maharani dipandang sebagai pintu masuk bagi Prabowo Subianto untuk merangkul PDIP ke Koalisi Indonesia Maju (KIM) dan demi meredam rencana hak angket.

Hal itu dilontarkan oleh Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) Dedi Kurnia Syah.

Bahkan, menurut Dedi, sikap politik Puan Maharani belakangan ini seperti agen calon presiden pemenang Pilpres 2024, Prabowo Subianto di PDIP.

Semula,  Dedi mengomentari kunjungan Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran, Rosan Roeslani ke kediaman Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri di Jalan Teuku Umar, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (10/4/2024).

Menurut dia, kunjungan itu adalah bagian dari manuver Prabowo dan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk merangkul PDIP.

Baca Juga :  Megawati: Untuk Apa Ada Media Kalau Jurnalisme Investigasi Dilarang?

“Ini bagian dari manuver Jokowi dan Prabowo untuk merangkul PDIP kembali,” kata Dedi kepada Tribunnews.com, Kamis (11/4/2024).

Sebab, kata dia, hak angket bisa saja akan bergulir jika Presiden Jokowi tak bisa mengendalikan PDIP.

“Bagaimanapun Jokowi khawatir jika PDIP tidak dapat dikendalikan, hak angket bisa saja bergulir,” ujar Dedi.

Dedi menuturkan, Puan merupakan kunci bagi Prabowo untuk membuka pintu PDIP akan merapat ke koalisi.

“Kunci yang bisa membuka pintu PDIP bagi koalisi Prabowo adalah Puan Maharani, Puan bahkan cenderung seperti agen Prabowo di tubuh PDIP,” ungkapnya.

Selain itu, Dedi menjelaskan bahwa kunjungan Rosan akan membuka peluang adanya pertemuan Megawati dan Prabowo.

Baca Juga :  Ini 3 Bacagub Sumut yang Mencuat: Bobby Nasution, Edy Rahmayadi dan Musa Rajekshah

“Kehadiran Ketua TKN ke Teuku Umar jelas membuka peluang adanya pertemuan lanjutan Prabowo dengan Megawati, atau bahkan Jokowi,” ucapnya.

Rosan memang terpantau dua kali menyambangi rumah Presiden ke-5 itu. Pertama, sekira pukul 10.40 WIB dan tak berselang lama keluar.

Setelah itu, sekira pukul 15.04 WIB, Rosan masih bersama istrinya kembali mendatangi rumah Megawati. Sekretaris Jenderal PDIP, Hasto Kristiyanto mengatakan, Rosan mengunjungi rumah Megawati tak terkait politik.

“Tidak ada yang terkait dengan politik kekuasaan. Tapi politik itu sebagai kehidupan, itu yang dibahas,” kata Hasto di kediaman Megawati, Rabu sore.

www.tribunnews.com

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com