JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Ini Sejumlah Kejanggalan Bus Maut yang Tewaskan Belasan Orang di Ciater Subang

Ruas jalan ditutup sementara saat Dirlantas Polda Jabar dan Satlantas Polres Subang melakukan olah TKP di lokasi kecelakaan lalu lintas bus pariwisata Putera Fajar di Jalan Raya Ciater, Kampung/Desa Palasari, Ciater, Subang, Jawa Barat, Minggu (12/5/2024) | tribunnews
   

SUBANG, JOGLOSEMARNEWS.COM Ada banyak temuan kejanggalan pada bus PO Putera Fajar yang terlibat kecelakaan maut yang menewaskan 11 orang di Ciater, Subang, Jawa Barat, Sabtu (11/5/2024) malam.

Kepala Kompolnas, Irjen Pol (Purn) Pudji Hartanto Iskandar menjelaskan, terdapat perbedaan pada bagian luar dan dalam bus yang mengangkut rombongan SMK Lingga Kencana Depok tersebut.

“Bagian luar bus sengaja dipoles agar terlihat seperti kendaraan baru. Jadi bus maut ini bus tua yang disulap dengan casing baru, sehingga terlihat seperti mobil baru,” ujar Pudji saat meninjau bangkai Bus Putera Fajar di Terminal Subang, Senin (13/5/2024).

Tak hanya itu, bagian luar bus diduga sengaja dipoles hingga menyerupai kendaraan high decker. Namun menurutnya, bahan yang dipakai untuk mengubah bus menjadi high decker tidak sesuai spesifikasi.

Hal itu mengakibatkan bus tidak tahan benturan.

“Ditelisik lebih jauh, bus PO Trans Putera Fajar yang mengalami kecelakaan tersebut ternyata masa berlaku KIR-nya juga telah habis sejak 6 Desember 2023,” jelasnya.

 

“Hal ini diketahui dari data yang tercantum pada aplikasi MitraDarat milik Direktorat Jendral Perhubungan Darat.”

Baca Juga :  PPP Kasih Sinyal Kuat Gabung Kubu Prabowo, Tunggu Hasil Putusan Rapimnas dan Mukernas

Penampilan luar bus ini tidak sesuai dengan kondisi medinnya. Ternyata, bus dengan balutan bodi Jetbus3 ini menggunakan sasis yang sudah tua.

“Sasis yang digunakan adalah Hino AK1JRKA, produksi tahun 2003-2006. Berarti mobil ini menggunakan sasis sudah berumur 18 hingga 21 tahun. Sudah sangat tua dan tak layak,” ucap Pudji.

Selain itu, bus juga terindikasi telah beberapa kali disulap. Pudji menyebut, akan menjatuhkan sanksi tegas kepada PO bus jika terbukti bersalah.

“Sesuai undang-undang yang berlaku akan kita sanksi tegas tanpa pandang bulu agar menjadi efek jera buat PO bus lainnya agar tidak sembarangan menyulap bus tua dengan casing baru,” imbuhnya.

Diduga 6 Kali Ganti Pemilik

Bus PO Trans Putera Fajar yang terlibat kecelakaan di Subang diduga sudah berkali-kali ganti pemilik.

Dugaan itu diungkap akun Instagram @explorebuslovers.

Dalam unggahannya, akun Instagram tersebut mengungkap bus Putera Fajar itu awalnya merupakan armada yang dioperasikan PO SAN, Bengkulu.

Armada bus kemudian dijual kepada PO Aldo Trans. Setelah itu, bus kembali berganti pemilik ke PO Jaya Guna Hage, Wonogiri.

Baca Juga :  Posisi Ojol Makin Terjepit, SPAI Desak Menaker Tetapkan Ojol jadi Pekerja Tetap dan Bebas Tapera

Dari PO Jaya Guna Hage, bus ini kemudian dibeli oleh PO Putera Pandawa Karya (PPK) lalu berpindah pemilik ke PO Maulana Trans.

Saat ini, bus sudah berganti status kepemilikan ke PO Trans Putera Fajar hingga kecelakaan terjadi.

Surat KIR Kadaluwarsa

Selain itu, Direktorat Jenderal Perhubungan Darat (Ditjen Hubdat) Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyatakan, status uji kir bus pariwisata PO Trans Putera Fajar berplat nomor Wonogiri AD 7524 OG yang mengalami kecelakaan maut di Subang, Jawa Barat, sudah kadaluwarsa sejak Desember 2023.

Bus Putera Fajar tersebut, juga tidak memiliki izin angkutan saat kecelakaan terjadi.

Aznal mengatakan, Ditjen Hubdat akan berkoordinasi dengan pihak kepolisian untuk melakukan investigasi mendalam terkait kecelakaan yang menewaskan 11 orang itu.

“Diimbau kepada seluruh masyarakat yang menggunakan angkutan umum bus dapat memeriksa kelayakan kendaraan sebelum keberangkatan pada aplikasi Mitra Darat yang dapat diunduh pada smartphone,” tutur Aznal.

www.tribunnews.com

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com