loading...
Loading...
Kondisi pabrik garmen Ladewindo usai dieksekusi paksa ratusan mesin jahitnya. Foto/Wardoyo

KARANGANYAR – Tidak terima karena mesin jahitnya sebanyak 807 unit di eksekusi Pengadilan Negeri (PN) Karanganyar  Rabu (9/5/2018), Roestina Cahyo Dewi, pabrik PT Ladewindo Garment Manufacturer, melakukan perlawanan dengan mengajukam gugatan ke PN Karanganyar.

Gugatan perlawanan tersebut telah didaftarkan ke PN Karanganyar, Jumat (11/05/2018).

Kepada sejumlah wartawan, Dewi  merasa keberatan terhadap eksekusi  atas nama pemohon Anastasia Sri Wijayanti. Menurutnya, status pemohon dianggap tak mewakili Koperasi Ekawatya Bastra Artha yang sudah tidak beroperasi sejak  tahun 2010 lalu.

Baca Juga :  Diduga Aniaya Warga, Anggota DPRD dan Ketua DPC Hanura Karanganyar Dilaporkan ke Polisi. Pengeroyokan Dilakukan Bersama Anaknya

“ Saya juga  mempertanyakan legalitas Perjanjian Kredit dan Sertifikat Fidusia yang dijadikan dasar pelaksanaan eksekusi,” ujarnya  Sabtu (12/05/2018) sore.

Dia juga  menyayangkan  PN Karanganyar yang dianggapnya tergesa-gesa melakukan eksekusi.

“Saya berharap semua mesin jahit yang  telah di eksekusi, dikembalikan seperti semula,” harapnya.

Sebagaimana diberitakan, Pengadilan negeri (PN)   Karanganyar, melalui pelimpahan PN Surakarta,  melakukan eksekusi terhadap 807 mesin jahit milik PT Ladewindo Garment Manufactrer yang berada di Dukuh Songgorunggi, Desa Dagen Kecamatan Jaten, Rabu (09/05/2018). Eksekusi terhadap ratusan mesin jahit tersebut, mendapat pengawalan ketat dari Polres Karanganyar serta Kodim 0727 Karanganyar.

Baca Juga :  Daftar 10 Caleg Dapil I DPRD Karanganyar Peraih Suara Terbanyak pada Pemilu 2014. Rober Jawara Dapil dan Kabupaten, Anung Lambungkan Suara Golkar

Agus Muladi, panitera pengganti  PN Karanganyar, mengatakan, proses eksekusi dilakukan setelah pemilik perusahaan yang bernama  Rustina Cahya Dewi, tidak beritikad baik untuk menyelesaikan kewajibannya.

Menurut Agus, pihaknya juga telah memberikan surat pemberitahuan kepada yang bersangkutan, namun tidak datang. Demikian juga dengan pembacaan sita eksekusi, Rustina juga tidak datang.

Dijelaskannya,  sejak awal, kasus ini ditangani oleh PN Surakarta. Namun karena lokasi pabrik berada di Karanganyar, maka PN Surakarta, melimpahkannya kepada PN Karanganyar untuk dilakukan eksekusi. Wardoyo

Baca Juga :  Pendapatan Wisata Karanganyar Tembus Rp 2,2 Miliar Setahun Terakhir. Candi Cetho dan Sukuh Bakal Ditambahi Pernak-Pernik 
Loading...