JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Karanganyar

Geger Penemuan Mayat Membusuk di Sungai Kerjo Karanganyar. Kondisinya Hancur, Tersangkut di Atas Batu

Tim evakuasi BPBD, FKPP, Polsek dan Polres Karanganyar saat mengevakuasi jasad korban Jumat (22/6/2018). Foto/Polres
Tim evakuasi BPBD, FKPP, Polsek dan Polres Karanganyar saat mengevakuasi jasad korban Jumat (22/6/2018). Foto/Polres

KARANGANYAR-  Warga Dukuh Jetis, Tawangsari, Kerjo digegerkan dengan penemuan mayat membusuk di Sungai Kedung Jogod Jumat (22/6/2018). Mayat pria yang kemudian diketahui Cipto Supomo (70) warga Dukuh Betis RT 2/10, Tawangsari itu diperkirakan sudah meninggal empat hari lalu.

Jasad kakek yang diketahui berprofesi sebagai buruh tani itu ditemukan tersangkut di atas batu sungai. Saat ditemukan, kondisinya sudah hancur dan nyaris sulit dikenali.

Data yang dihimpun di lapangan, mayat korban ditemukan sekitar pukul 07.30 WIB. Jasad kakek malang itu kali pertama ditemukan Darso Wiyono (65) dan Yatmi (60), tetangga sawah milik korban.

Dari keterangan kepolisian,  pagi itu keduanya pergi ke sawah. Saat melintas di atas sungai, Darso terkejut melihat sosok benda mencurigakan di atas batu di sungai yang berjarak 20 meter dari atas tebing di bawah sawah.

Baca Juga :  Geger Mayat Pria Ditemukan Tergeletak di Persawahan Desa Jurangjero Karangmalang Sragen. Saat Ditemukan Dalam Kondisi Begini!

Melihat ada mayat,  keduanya langsung melapor ke warga lain. Tak lama berselang,  tim gabungan dari BPBD,  FKPP, Polsek Kerjo dan Tim Inafis Polres langsung ke lokasi untuk mengevakuasi jasad korban.

Kedua saksi sempat mengabarkan temuan itu ke Suroto (40), anak korban yang sempat melapor kehilangan bapaknya sejak empat hari lalu. Saat mengecek,  Suroto langsung histeris setelah mengetahui jasad membusuk itu ternyata adalah bapaknya.

Kapolres Karanganyar,  AKBP Henik Maryanto melalui Kasubag Humas AKP Suryanto mengatakan dari pemeriksaan  tim Inafis dan dokter  Puskesmas  Kerjo, korban dinyatakan  sudah  meninggal dunia   sekira  4 hari  yang  lalu.

Baca Juga :  Makin Mengganas, Jumlah Warga Karanganyar Meninggal Terkait Covid-19 Meroket Jadi 75 Orang. Jumlah Kasus Positif Dekati Angka 400, Suspek 1.842

“Tidak  ditemukan  tanda-tanda   kekerasan pada korban dan  pihak  keluarga  menolak  untuk  dilakukan  autopsi,  selanjutnya korban  diserahkan  kepada  pihak  keluarga keluarga  dengan  membuat  peryataan,” paparnya Jumat (22/6/2018).

Dari keterangan kerabat,  korban sempat meninggalkan rumah kali terakhir 14 Juni pukul 20.00 WIB. Korban mendadak menghilang tanpa pamit. Selama ini korban diketahui mengalami pikun.

Jarak rumah korban dengan lokasi sungai tempat ia ditemukan tewas sekitar 400 meter. Wardoyo