JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Internasional

Krisis Ninja, Jepang Sanggup Bayar Rp 1,2 M, Siapa Mau, Ini Tugasnya

Ilustrasi/Tribunnews

Anda suka bela diri ciaaattt ciaatttt…..? Kalau suka,  mungkin info ini bermabfaat. Ceritanya,  Iga, sebuah kota kecil di Jepang, merupakan tempat kelahiran ninja.

Sayangnya, kini populasi ninjanya makin menurun drastis. Kota dengan populasi 100.000 (yang kemungkinan besar mereka tahu ilmu dasar ninja) makin lama tidak mampu mewariskan budayanya.

Orang Jepang yang lebih muda lebih memilih pindah ke kota besar dan berpaling dari kehidupan ninja.

Baca Juga :  Pecandu Narkoba Ini Sumbangkan Ginjalnya untuk Polisi yang Berkali-kali Menangkapnya

Sally Herships baru-baru ini melaporkan kesengsaraan Iga pada episode podcast “Planet Money” NPR tetapi juga menguraikan manfaat gaya hidup ninja.

“Pekerjaan ini memang memiliki banyak hal untuk ditawarkan,” Herships menjelaskan.

“Pertama-tama, bayarannya cukup kompetitif.”

“Hari ini, para ninja dapat menghasilkan apa saja mulai dari 23.000 dolar (Rp 331 juta) hingga sekitar 85.000 (Rp 1,2 miliar) dolar.”
“Gaji yang benar-benar sesuai, dan ninja akan difungsikan untuk menghasilkan uang di Jepang dengan gaya abad pertengahan.”

Baca Juga :  50 Negara Jatuh ke Jurang Resesi Gara-gara Pandemi Covid-19, Mulai dari Malaysia hingga Amerika Serikat. Ini Daftar Lengkapnya

Lalu pekerjaan ninja ini apakah seperti agen rahasia dan bertempur? Rupanya Tidak!
Mari kita luruskan ini, kota Iga bersedia membayar hingga 85.000 dolar kepada siapa saja yang ingin menjadi seorang ninja dalam tujuan khusus.

Bukan ninja yang bersenjata pedang atau melempar shuriken (pisau bintang).
Sebaliknya, Iga hanya mencari ninja yang akan dipekerjakan untuk tujuan pariwisata.  Nah…. #Tribunnews