loading...
Loading...
Tribunnews

Dengan sentuhan swni dan bisnis, sesuatu yang menakutkan dan berbau horor dapat dikemas dan dijual untuk meraih keuntungan.

Tak hanya di Indonesia. Di Italia, ada sebuah desa yang sudah ditinggalkan penduduknya karena jerat kemiskinan dan kurangnya lapangan pekerjaan. Desa itu menjadi desa mati.

Selain itu, kemiskinan dan gempa bumi menambah daftar alasan masyarakat meninggalkan daerah-daerah tersebut.
Salah satu desa kuno yang ditinggalkan penduduknya adalah Santo Stefano di Sessanio.

Desa yang berada di Provinsi L’Aquilla ini menjadi salah satu desa hantu di selatan Italia.
Sekilas, wilayah desa ini terlihat bak latar tempat di adegan film abad pertengahan.

Bangunan-bangunan kuno masih berdiri kokoh di atas perbukitan. Namun kekosongan tampak saat Daniele Kihlgreen, salah satu pengusaha asal Amerika Serikat, mengunjungi tempat ini.

Ketika pertama kali menginjakkan kaki di desa ini, 20 tahun lalu, Kihlgreen melihat sebuah desa yang sangat sepi.

Baca Juga :  Wouw, Anak Hiper Intelijen Yang Memukau, Lulus S1 Dalam Usia 9 Tahun. Berencana Lanjut S2 Sekaligus Kuliah Kedokteran

Kepada BBC, Kihlgreen bercerita, dulunya hanya ada beberapa orang yang tersisa di desa ini.

“Warga sudah pergi karena kemiskinan, karena tidak memiliki kesempatan untuk bertahan secara ekonomi di tempat seperti ini,” ujar Kihlgreen.

Ia kemudian memiliki inisiatif untuk membuat desa ini kembali dikunjungi. Salah satunya adalah dengan membangun hotel di bekas bangunan.

Kihlgreen lalu memutuskan untuk membangun sebuah tempat wisata yang berkelanjutan.
Tak hanya menawarkan penorama desa di abad pertengahan, Kihlgreen juga mengenalkan turis pada kebiasaan dan budaya masyarakat setempat.

Konsep ini kemudian dinamakan Albergo Diffuso, yaitu sebuah usaha inovatif untuk menghidupkan kembali wilayah kecil dan bersejarah di Italia dengan metode pariwisata.

Kihlgreen mengubah hampir seluruh bangunan di desa menjadi ruang hotel. Setiap ruangan hotel diperbaiki agar mirip dengan suasana di abad pertengahan Eropa.

“Ketika pertama kali datang, di sini hanya ada satu hotel, kini ada 21 hotel di seluruh desa,” ucap Kihlgreen.

Baca Juga :  Diomeli Guru di Depan Teman-temannya, Siswa SD Ini Melompat dari Lantai 4 Sekolahnya, Tewas!

Dia menambahkan, turis dan warga tidak akan melihat tanda adanya hotel di tempat ini.
Bahkan tidak ada plang atau papan nama yang menyebutkan bahwa desa ini merupakan sebuah hotel.

“Ini karena kami ini mempertahankan identitas desa ini,” imbuh Kihlgreen.

Selain menginap, para tamu juga akan merasakan kehidupan masyarakat lokal.
Masyarakat setempat juga mendapatkan penghasilan tambahan dari keberadaan wisatawan di daerahnya.

Mereka dapat mengajari para turis untuk memasak kuliner tradisional, menenun, membuat kerajinan, hingga mencari makanan di sekitar wilayah desa.

Upaya ini ternyata membuahkan hasil, wilayah Desa Santo Steffano yang dulunya ditinggalkan kini kembali hidup.

Tak hanya keberadaan warga yang kembali bergairah, perekonomian desa juga mulai meningkat.

Generasi muda yang tumbuh di area ini, kini mulai membangun bisnisnya sendiri. #tribunnews

Loading...