loading...
Loading...
Ilustrasi tsunami

BANTEN- Bencana Tsunami yang terjadi di Selat Sunda pada Sabtu malam (22/12/18) menyebabkan dampak yang begitu besar. Meskipun wilayah Sukabumi tidak terkena dampaknya secara langsung, diketahui terdapat sejumlah warga Sukabumi yang sedang berkegiatan di wilayah yang terkena dampak Tsunami dan dikabarkan selamat.

Ketua Sukabumi Surfing Association, Diki Zulfikat (46), menjelaskan kronologis terjadinya tsunami di Pantai Carita, Banten yang ia alami bersama kawan-kawan rombongannya dari Sukabumi.

Diki bersama 11 orang warga Sukabumi lainnya yang tergabung dalam Sukabumi Surfing Association sedang menghadiri kegiatan Carita Surfing Festival. Kegiatan ini digelar sejak beberapa hari sebelum kejadian tsunami terjadi.

Saat tsunami terjadi setelah perhelatan Carita Surfing Festival selesai. Sekira pukul 21.00 WIB, Diki dan beberapa temannya sedang mengobrol dan bersantai di pinggiran pantai Carita. Diki berkata, ia beserta rombongan memang berencana untuk pergi ke Anyer pada hari Minggu.

Baca Juga :  Hingga Agustus, Defisit APBN 2019 Tercatat Rp 199,1 Triliun

“Suasana malam itu begitu tenang, ombaknya datar, bulan sedang terang-terangnya. Tapi kita udah lihat ada pijaran dan kilatan Anak Gunung Krakatau dari kejauhan,” tuturnya.

Diki melanjutkan, setelah itu, tiba-tiba terdengar suara ombak datang menghampiri. Mereka baru tersadar bahwa ombak yang datang itu merupakan Tsunami.

“Bunyi air ombak dari kejauhan mulai terdengar dan mulai kencang semakin dekat. Awalnya kita belum sadar itu tsunami sebelum ombaknya benar-benar menerjang bibir pantai,” jelasnya.

Menurutnya, ombak pertama yang datang, ketinggiannya hanya mencapai kurang lebih satu sampai dua meter. Orang-orang yang sedang berada di sekitaran Pantai Carita langsung berlarian dan kepanikan terjadi. Diki pada saat itu sedang bersama istrinya dan lantas menyelamatkan diri mencari tempat yang tinggi.

Baca Juga :  Ahli Tsunami BPPT: Informasi Terkait Maluku Bakal Amblas Adalah Berita Bohong Alias Hoaks

“Suasana begitu kacau, karena tsunami datang tiba-tiba. Tak ada gempa dulu, orang-orang histeris,” terangnya.

Diki menambahkan, selang beberapa menit setelah ombak pertama datang, gelombang kembali menerjang. Ombak kedua memiliki ketinggian yang lebih besar dari ombak pertama.

“Kurang lebih dua sampai tiga meter untuk yang ombak ke dua,” kata Diki.

Diki dan istrinya sempat terjebak pada saat ombak kedua menerjang. Sempat terendam air ombak, namun mereka bisa bertahan sambil terus berlari ke daratan yang lebih tinggi. Tak cuma dua kali, ombak ketiga pun menerjang dan menimbulkan dampak lebih besar.

“Ombak susulan ketiga itu pokoknya gede banget. Kayaknya sekira empat sampai lima meter,” ungkapnya.

Baca Juga :  Kronologi Penculikan Gadis Cianjur, Disekap 4 Hari, Dirudapaksa 3 Pria Hingga Akhirnya Dijual ke Jakarta

Pada saat ombak ke tiga menerjang, kendaraan-kendaraan mulai terlihat hanyut berantakan. Banyak orang yang berlari ke tempat tinggi, ada yang mencoba masuk ke sebuah cottage untuk mencari tempat aman.

Ada beberapa juga yang memanjat dan bertahan di pohon-pohon sekitaran pantai.

Setelah itu, ombak keempat menurut Diki, tak memiliki ketinggian yang begitu tinggi seperti ombak sebelumnya. Namun,air mulai terlihat surut dan banyak kendaraan yang masuk ke sungai dan orang-orang masih bertahan di sekitaran bukit.

Diki menjelaskan, adapun kendaraan milik rombongannya pun ikut terhanyut seperti motor dan mobil. Beruntung, dari rombongan Sukabumi Surfing Association tak ada korban jiwa dan semuanya selamat.

“Alhamdullilah selamat semua. Paling hanya luka-luka ringan saja,” ungkapnya.

www.tempo.co

 

Loading...