JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Hasto Nilai Tak Ada Untungnya Ganggu Demokrat

Tempo.co

JAKARTA –  Beberapa hari lalu, usai bertemu dengan Prabowo, Ketua Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) langsung mengingatkan jangan ada pihak-pigak yang mengganggu dirinya.

Pernyataan itupun memantik tanggapan Partai Demokrasi Indonesia Peejuangan (PDIP).
Sekertaris Jenderal PDIP, Hasto Kristiyanto mengatakan partainya tidak mendapat keuntungan apa-apa dengan mengganggu Partai Demokrat.

Pasalnya, menurut hasil survei internalnya, PDIP tidak beririsan langsung dengan Demokrat.

“Sekali lagi tidak ada untungnya bagi kami untuk mengganggu Demokrat,” ucap Hasto dalam konferensi pers di Media Center Jokowi – Ma’ruf, Jalan Cemara, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu ( 22/12/2018).

Sebaliknya, menurut Hasto yang beririsan dengan Partai Demokrat justru Partai Gerindra. Ia mengatakan turun naiknya salah satu dari kedua partai ini akan saling memengaruhi.

“Dengan demikian semakin bersinar Demokrat semakin turun Gerindra,” ujar dia.

Selain dengan Gerindra, menurut survei internal Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi – Ma’ruf Amin, Demokrat juga beririsan dengan Golkar, Partai Amanat Nasional (PAN) dan Nasional Demokrat (NasDem). Dinamika kelima partai ini, menurut Hasto, akan saling berhubungan.

Baca Juga :  Surat Nikah dan Perjanjian Cerai Soekarno Dijual: Ini Pengakuan Tito, Cucu Inggit Garnasih, soal Kepemilikan Dokumen dan Alasan Menjualnya

Karena tidak adanya irisan langsung inilah, kata Hasto, motif PDIP untuk mengganggu Demokrat sangat lemah. Ia pun meminta agar semua pihak untuk meningkatkan kedewasaan dalam berpolitik. Baik kubu yang ada di dalam pemerintah, maupun yang berada di luar pemerintah.

Sebelumnya, Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) usai menggelar pertemuan dengan Prabowo dan tim Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga di kediamannya, Jumat, 21 Desember, meminta agar tidak ada pihak yang mengganggu partainya dan partai koalisi Prabowo – Sandiaga.

SBY mengatakan pihaknya telah berjuang sesuai konstitusi dan secara baik-baik. Ia pun mengatakan bahwa semua pihak bisa berikhtiar dan berjuang dengan jalan masing-masing.

Baca Juga :  Banyak Muncul Klaster Keluarga, Epidemiolog UI Sebut Isolasi Mandiri Tak Mampu Putus Rantai Penularan Covid-19

“Tolong kami jangan diganggu, karena kami tidak akan pernah mengganggu siapapun,” kata Presiden Indonesia ke-6 ini.

Adapun menurut klaim Hasto, partai politik dalam Koalisi Indonesia Kerja (KIK) pendukung Jokowi – Ma’ruf Amin justru dapat saling melengkapi karena basis pemilih yang tidak homogen. Hasto mencontohkan Golkar kuat di kalangan pekerja kelas menengah, PDIP banyak didukung kaum perempuan dan anak muda. Karyawan swasta, menurut Hasto, banyak yang menjadi basis suara NasDem, adapun di basis NU ada PKB dan PPP.

Karena hal inilah, kata Hasto tak ada ketegangan dalam koalisinya. Ia pun menjanjikan pemerintahan yang efektif dari harmoni ini.

“Sehingga tawaran kami untuk menghasilkan pemerintahan yang efektif, narasi pemerintahan efektif itu akan tercipta,” tutur dia. #tempo.co