loading...
Loading...
Kondisi korban yang tewas tenggelam di WKO wilayah Ngandul Sumberlawang sesaat usai ditemukan, Senin (15/4/2019). Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM- Waduk Kedung Ombo (WKO) Sragen kembali memakan korban. Senin (15/4/2019) seorang warga Mondokan, Sragen ditemukan tewas tenggelam setelah terpeleset di bibir waduk tepatnya di Dukuh Duwet RT 019, Desa Ngandul, Sumberlawang, Sragen.

Korban diketahui bernama Guntur Dwi Hasta (32) asal Dukuh Guli RT 1, Gumantar, Mondokan.

Korban dilaporkan hilang sekitar pukul 09.30 WIB saat hendak memancing di WKO bersama keponakannya, Santoso (12).

Baca Juga :  Pelaku Pencabulan Siswi SMP Gemolong Yang Digerebek Saat Mesum, Terancam 15 Tahun Penjara. Polisi Amankan HP Berisi WA Video Asusila

Menurut keterangan Santoso, pagi itu ia hendak memancing bersama pamannya itu. Korban tiba di WKO pukul 09.00 WIB.

Sekira pukul 09.25 WIB korban hendak memeriksa pelampung kambangan pancing dengan masuk ke air.

Namun bersamaan dengan itu, tiba – tiba korban tergelincir dan tubuhnya langsung menghilang.

Mengetahui kejadian tersebut, Santoso langsung histeris dan berteriak meminta pertolongan warga sekitar. Teriakan Santoso membuat warga sekitar langsung berhamburan mendekat untuk membantu melakukan pencarian.

Baca Juga :  Wanita Cantik Yang Tertangkap Curi Uang di Kios Pasar Bunder Sragen Diketahui Bernama Retno. Ternyata Sedang Hamil 6 Bulan 

“Setelah dilakukan pencarian, sekira pukul 10.00 WIB, jasad korban ditemukan di kedalaman 2 meter dibawah air. Posisi saat ditemukan sudah bergeser sekitar kurang lebih dari 10 meter dari lokasi tenggelam,” papar Kapolres Sragen AKBP Yimmy Kurniawan melalui Kasubag Humas AKP.Agus Jumadi Senin (15/4/2019).

Menurutnya, dari hasil identifikasi Tim Inavis Polres Sragen, tidak diketemukan adanya bekas penganiayaan.

Baca Juga :  Geger Mobil Merah Mendadak Terbakar Hebat Saat Melintasi Jalan Gabugan Tanon. Warga dan Polisi Langsung Berjibaku Bantu Pemadaman 

Kondisi korban perut sudah sedikit membesar karena terisi air, korban murni meninggal dunia dikarenakan tenggelam.

“Keluarga korban yang hadir di TKP sudah menerima dengan ikhlas atas meninggalnya korban. Jenazah Korban langsung diserahterimakan kepada pihak keluarga oleh Muspika dipimpin Kapolsek Sumberlawang AKP Fajar Nur Ihsanudin,” pungkas AKP Agus. Wardoyo

 

Loading...