JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

ICJR: Polisi Baru Bisa Patroli Aplikasi WhatsApp Jika Ada Indikasi Kejahatan

Ilustrasi/tempo.co
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
Ilustrasi/tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM –  Polisi diminta untuk tidak melakukan patroli di aplikasi WhatsApp jika tidak ada indikasi kejahatan.

Hal itu dikatakan oleh  Direktur Eksekutif Institute For Criminal Justice Reform (ICJR), Anggara Suwahju.

“Enggak boleh dilakukan, karena objeknya jadi semua orang,” kata Anggara saat dihubungi, Minggu (16/6/2019).

Ia mengatakan, patroli tersebut dapat menjurus pada pengawasan masal yang dikhawatirkan dapat menerobos ruang privat.

Anggara menuturkan, pemeriksaan grup WhatsApp baru bisa dilakukan jika ditemukan adanya kejahatan atau pelanggaran hukum terlebih dahulu.

“Harus ada indikasi kejahatan,” kata dia.

Baca Juga :  Erick Thohir Klaim Ada 53 Kasus Korupsi di BUMN, KPK: Kami Siap Jemput Bola Ambil Datanya

Bila berkaitan dengan penegakan hukum, Anggara menuturkan kepolisian memang memiliki kewenangan itu.

Namun, ia menampik jika hal itu dapat digunakan secara segera. Sebab, dalam konteks penegakan hukum saja, langkah ini merupakan cara terakhir ketika berbagai metode untuk mengejar tersangka tidak berhasil.

Direktorat Siber Badan Reserse Kriminal Polri memantau grup-grup WhatsApp selain melakukan patroli siber di media sosial.

Namun, polisi berdalih patroli itu hanya dilakukan di grup WhatsApp yang terindikasi menyebarkan kabar bohong atau hoaks.

Langkah Polri untuk melaksanakan patroli siber dicetuskan usai menangkap tersangka penyebaran hoaks yang disebarkan melalui grup WhatsApp yakni YM (32) warga Depok.

Baca Juga :  Pabrikan Kelabakan Pasok Permintaan Sepeda

Polisi menyangka YM menyebar hoaks mengenai percakapan antara Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan dan Kapolri Jenderal Tito Karnavian.

Hoaks tersebut membuat seolah-olah keduanya telah merekayasa kasus dugaan rencana pembunuhan oleh Kivlan Zen.

Menurut Anggara, penyebaran konten hoaks tidak semata-mata bisa selesai dengan memantau grup WhatsApp.

“Sebaiknya literasi ditingkatkan. Data PISA (Programme for International Student Assessment) menunjukkan ada persoalan dengan sistem pengajaran kita,” ujar dia.

www.tempo.co