loading...
Loading...
Ilustrasi babinsa saat menunjukkan rumah warga mapan tapi berstiker miskin penerima bansos PKH dan berusaha ditutupi karena malu. Foto/Tribunnews

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sragen berencana memasangi rumah keluarga miskin dengan stiker yang memiliki barcode. Pemasangan stiker miskin itu menjadi strategi baru untuk mengikis mental suka miskin dan memastikan bantuan tepat sasaran.

Wacana itu disampaikan Wabup Sragen, Dedy Endriyatno, Jumat (5/7/2019). Ia mengatakan banyak menerima masukan bahwa ada banyak warga yang benar-benar miskin namun justru tak pernah tersentuh bantuan dari program pengentasan kemiskinan dari pemerintah.

Sebaliknya, ada warga yang secara ekonomi sudah mampu justru masuk daftar dan selalu mendapat bantuan dari pemerintah. Kelompok inilah yang dinilai memiliki mentalitas suka miskin dan merasa nyaman meski sebenarnya tak berhak mendapat bantuan.

“Makanya Pemkab memang berencana memasang stiker miskin bagi keluarga penerima bantuan pemerintah. Paling cepat APBD Perubahan 2019 diajukan anggaran agar tahun ini bisa dilaksanakan,” paparnya ditemui di acara Polres Sragen tadi pagi.

Baca Juga :  Bagi 1.000 Stiker Anti Korupsi, Kajari Sragen Ajak Masyarakat Mau Lapor dan Stop Membiasakan Beri Pungli! 

Wabup yang juga Koordinator Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Daerah (TKPKD) Kabupaten Sragen itu mengungkap, laporan salah sasaran itu banyak masuk dari para ketua RT, tokoh masyarakat dan keluarga miskin itu sendiri.

Salah satu yang paling dikeluhkan adalah masalah bantuan Beras untuk Rakyat Sejahtera (Rastra). Bahkan ia mengaku pernah didatangi Ketua RT dari wilayah Kecamatan Sragen, yang membawa data keluarga miskin yang tidak mendapatkan bantuan dari pemerintah.

“Ketua RT itu juga menyampaikan bila ada warganya yang rumah. Pekerjaan dan kehidupannya sudah bagus dan layak malah masih masuk dalam kategori miskin dan selalu dapat bantuan. Ketua RT itu juga bawa foto-foto bukti warganya dan mengatakan kalau tidak hanya satu dua kasusnya karena ada empat sampai lima yang seperti itu,” jelasnya.

Baca Juga :  Ringsek, Begini Penampakan Mobil Dinas Pemkab dan Dua Motor Dalam Kecelakaan Maut di Nglorog Sragen

Kejadian-kejadian itu tidak hanya terjadi di Kecamatan Sragen yang masuk wilayah perkotaan. Akan tetapi juga kecamatan-kecamatan lainnya. Mentalitas jiwa miskin itulah yang menurutnya harus mulai dikikis dan disadarkan.

“Sesungguhnya yang paling susah untuk diperangi adalah mental kemiskinannya.  Dimana semangat agar bangkit dari keterpurukan dan kemiskinannya itu yang harus dihidupkan,” tukasnya. Wardoyo

Loading...