loading...
Loading...
Suhartoyo. Foto/Wardoyo

KARANGANYAR, JOGLOSEMARNEWS.COM Sejumlah warga Desa Girimulyo, Kecamatan Ngargoyoso mendesak Kejaksaan Negeri (Kejari) setempat untuk segera menahan Kades mereka, Suparno. Pasalnya, Suparno yang sudah menyandang status tersangka kasus dugaan korupsi APBDes dan pungutan Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) atau Prona, hingga kini masih bebas beraktivitas.

Padahal yang bersangkutan sudah ditetapkan tersangka sejak empat bulan silam tepatnya pada 5 April lalu.

Bagaimana tanggapan Kejari Karanganyar. Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Suhartoyo, saat dikonfirmasi wartawan mengaku sangat berharap warga bisa duduk bersama jika memang ingin mengetahui perkembangan kasus itu.

Menurutnya, Kejari terbuka dan siap menjelaskan penanganan kasus itu. Perihal desakan untuk segera dilakukan penahanan, Kajari enggan berkomentar banyak.

Namun ia memastikan bahwa kasus Girimulyo masih terus berjalan. Ia meminta warga menanyakan perkembangan ke Kejari, bukan ke pihak lain yang tidak memiliki kapasitas.

”Silahkan kalau mau megetahui hasil perkembangannya untuk bisa langsung ke ke kantor. Jangan justru malah bertanya ke wartawan, karena itu bukan kapasitasnya seorang wartawan untuk menjawab,” paparnya.

Baca Juga :  Ribuan Butir Pil Koplo, Sabu dan Kosmetik Ilegal Diblender di Kejaksaan Karanganyar. Kejari Sebut Agar Tidak Disalahgunakan! 

Pernyataan Kajari itu disampaikan menyusul desakan penahanan yang disampaikan sejumlah warga yang mengatasnamakan Forum Peduli Girimulyo, Senin (6/8/2019).

Koordinator Forum Peduli Girimulyo, Warsono mengatakan sejak penetapan tersangka itu, hingga kini belum ada tindaklanjut dan kejelasan yang signifikan terhadap Kades.

Padahal, harusnya status tersangka yang berkenaan dengan tindak pidana korupsi bisa segera dilanjutkan dengan penahanan dan proses kelanjutannya.”Kami juga heran, kok kesannya malah nggak jelas. Sudah empat bulan, belum juga ada kejelasan. Akhirnya kan jadi muncul pertanyaan, ini ada apa?,” papar Warsono kepada wartawan.

Ia menguraikan kejelasan proses hukum dan penahanan dipandang penting agar segera ada kepastian hukum terhadap kasus itu. Sebab dengan sudah ditetapkan tersangka, hal itu juga telah berdampak pada legitimasi dan proses pemerintahan di desanya.

Atas ketidakjelasan itu, Warsono meminta Kejaksaan Negeri segera bertindak dan melakukan penahanan. Sehingga kasus itu tak terkesan jalan di tempat sehingga malah memunculkan preseden buruk di mata masyarakat.

Baca Juga :  Carfix Colomadu Diresmikan, Berikan Banyak Promo

“Akhirnya kan jadi bertanya-tanya,” tukasnya.

Pihaknya pun berencana melayangkan surat ke kejari, aparat hukum di Karanganyar, bupati hingga gubernur Jawa Tengah.

Surat yang dilayangkan intinya akan mempertanyakan kejelasan penanganan kasus itu sekaligus mendesak ada ketegasan.

Dia juga meminta Bupati Karanganyar segera mengambil langkah menyikapi kasus ini.

”Ini jelas bertentangan dengan peraturan daerah (Perda) No 24 tahun 2006 Pasal 33 yang berbunyi kepala desa diberhentikan sementara oleh bupati tanpa melalui usulan pidana, tanpa melalui usulan Badan Permusywaratan Desa, karena berstatus sebagai tersangka, melakukan tindak pidana korupsi, terorisme, dan atau tindak pidana terhadap keamanan negara,” tegasnya. Wardoyo

Loading...