loading...
Loading...
Bupati Kusdinar Untung Yuni Sukowati. Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM Polemik keresahan wacana penggusuruan yang dirasakan pedagang kaki lima (PKL) di sepanjang Jalan Diponegoro Sragen mendapat tanggapan dari Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati.

Bupati memastikan mereka akan digusur dan direlokasi ke sekitar Stadion Taruna menuju ke Pasar Bunder dan bekas kantor Pancamarga.

Ia juga meminta agar para pedagang tak resah karena Pemkab sudah menyiapkan lokasi itu untuk pemindahan para PKL.

“Kami minta pedagang tak perlu resah. PKL di Jalan Diponegoro nanti akan  dipindah ke Pancamarga. Semua sudah  ditata,” paparnya kepada wartawan saat ditemui di Pendapa Rumdin Bupati, Sabtu (24/8/2019).

Bupati menyampaikan soal keresahan pedagang atas surat permintaan pengosongan dari DPU-PR yang tidak disertai relokasi, hal itu karena DPU-PR bukan dalam kapasitas menjelaskan itu.

Baca Juga :  Kompensasi Belum Jelas, Warga Penemu Fosil Gading Purba di Bonagung Sragen Belum Mau Serahkan Fosil ke Pihak Museum Sangiran. Ini Permintaannya!

Kapasitas DPU-PR hanya melebarkan jalan, kemudian Diperkim melakukan penataan kota.

Kebijakan itu melibatkan beberapa dinas dengan kewenangan masing-masing. Termasuk Dinas Perdagangan yang nantinya akan mengurusi terkait retribusi pedagang.

“Jadi nggak perlu resah. Itu semua sudah kita anggarkan di anggaran perubahan 2019. Jangan pula mengancam sana mengancam sini. Kita di pemerintahan tidak ingin mendzalimi siapapun. Yang kita inginkan, Sragen ini kota kecil, bisa menata kotanya dengan baik. Nyaman dihuni siapapun,” jelasnya.

Bupati mengatakan pemindahan PKL itu lebih karena untuk kepentingan akses pelebaran jalan. Selain itu juga untuk mengembalikan estetika kota di Jalan Diponegoro.

Baca Juga :  Cerita Warga Bonagung Sragen Saat Temukan Fosil Gading Purba Sepanjang 4 Meter. Saking Semangatnya, Sampai Rela Bayar Tetangga Rp 200.000 Untuk Bantu Menggali

“Sekarang realitanya coba lihat. Kalau bersepeda ke sana di situ banyak bambu-bambu dan lokasi parkirnya yang tidak representatif. Makanya kita tata, jalannya dilebarkan, diaspal dan tidak lagi untuk berjualan,”  tandas Yuni. Wardoyo

 

Loading...