loading...
Loading...
Ilustrasi awan mendung. pexels

YOGYAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Sebuah pesan berantai beredar melalui aplikasi perpesanan WhatsApp. Pesan berantai tersebut berisi tentang air garam dalam baskom bisa turunkan hujan.

Pesan lengkap berantai tersebut isinya sebagai berikut:

Darurat Kemarau Panjang !!
1). Sediakan baskom air yg dicampur garam .
2). Letakkan di luar rumah, biarkan menguap .
3). Jam penguapan air yg baik sekitar pk 11.00 s.d 13.00 .
4). Dng makin banyak uap air di udara semakin mempercepat kondensasi menjadi butir air pd suhu yg makin dingin di udara.
Dg cara sederhana ini diharapkan hujan makin cepat turun.
Semakin banyak warga yg melakukan ini di masing-masing rumah .
Ratusan ribu rumah maka akan menciptakan jutaan kubik uap air di udara.
Lakukan ini satu rumah cukup 1 ember air garam .
Sabtu pk 10.00 serempak..
Mari kita sama-sama berusaha utk mnghadapi kemarau kian parah ini.. >:|<
Mohon diteruskan kesemua group. Terima kasih

Baca Juga :  3 Sekolah di Gunungkidul Gunakan Aplikasi Google for Education, Siswa Jadi Tidak Ngantuk

Menanggapi pesan tersebut, Kepala BMKG Staklim Mlati Yogyakarta, Reni Kraningtyas, menegaskan informasi yang beredar mengenai air garam dalam baskom dapat menciptakan hujan adalah hoaks atau tidak benar.

“Itu hoaks. Sekarang uap air banyak, air di laut juga masih banyak walaupun debit tidak terlalu tinggi, tapi masih ada air yang tersedia. Kondisi dinamika atmosfer tidak mendukung terbentuknya awan-awan hujan,” ujarnya ketika dikonfirmasi Tribunjogja.com, Jumat (13/9/2019).

Baca Juga :  Muslim United Dipindah ke ke Masjid Jogokariyan Yogyakarta, Pedagang Kecewa

Dijelaskan Reni, kelembaban udara saat ini kering dan angin yang bertiup merupakan angin timuran, di mana angin tersebut dominan sifatnya kering.

Sehingga kondisi tersebut tidak mendukung terbentuknya awan-awan konvektif atau awan yang menimbulkan hujan.

“Karena memang sekarang musim kemarau. Jangankan baskom, untuk membuat Teknik Modifikasi Cuaca (TMC) atau hujan buatan itu kalau pada saat ini juga juga tidak bisa apalagi menggunakan baskom,” katanya.

Lanjutnya, awan konvektif tersebut tidak akan muncul, kecuali pada kondisi atmosfer mendukung.

Baca Juga :  Acara Muslim United Dipindah dari Masjid Gedhe Kauman ke Masjid Jogokariyan Yogyakarta Nanti Sore

Seperti misalnya udara labil dan penguapan yang cukup kemudian angin yang bertiup merupakan angin baratan yang banyak membawa uap air, maka kondisi tersebut kata Reni memungkinkan untuk menimbulkan awan-awan konvektif.

“Air di lautan itu cukup banyak, itupun sekarang ini tidak bisa terbentuk awan awan hujan, apalagi dengan baskom. Karena memang tidak bisa terbentuk awan-awan konvektif dari udara yang labil,” jelasnya.

www.tribunnews.com

Artikel ini telah tayang di Tribunjogja.com dengan judul Beredar Pesan Berantai soal ‘Air Garam Dalam Baskom Bisa Turunkan Hujan’, BMKG : Itu Hoaks!, Artikel Asli

Loading...