JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Fatayat NU Gelar Konferensi Internasional Islam ke-7, Hadirkan Pembicara dari Berbagai Negara

Anggia Ermarini, Ketum Pimpinan Pusat Fatayat Nahdlatul Ulama (PP Fatayat NU). Republika.co.id
Anggia Ermarini, Ketum Pimpinan Pusat Fatayat Nahdlatul Ulama (PP Fatayat NU). Republika.co.id

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM — Fatayat NU akan menggelar Konferensi Internasional Islam ke-7 pada 11-12 November 2019. Tema yang diusung pada even besar ini adalah “The Islamic Case for Religious Freedom”

Kebebasan beragama sudah berlangsung lama di Indonesia sejak Pancasila menjadi kesepakatan bersama dalam berbangsa.

“Nilai-nilai Pancasila dan moderasi Islam yang mengakomodir budaya, menjadi bukti bahwa bangsa kita tidak alergi dengan kebebasan beragama,” ujar Anggia Ermarini, Ketum Pimpinan Pusat Fatayat Nahdlatul Ulama (PP Fatayat NU) dalam Konferensi Internasional Islam dan Kebebasan ke-7 pada Senin (11/11/2019) di Hotel Double Tree, Cikini, Jakarta Pusat.

Konferensi ini mengusung tema “The Islamic Case for Religious Freedom”. Konferensi terselenggara atas kerjasama PP Fatayat NU dengan The International Institute of Advanced Islamic Studies (IAIS) Malaysia dan The Religious Freedom Institute (RFI) Amerika Serikat.

Baca Juga :  Dinyatakan Positif Covid-19, Menteri Agama Fachrul Razi Jalani Isolasi. Tugas Didelegasikan ke Wamenag

“Fatayat NU dalam usianya hampir 70 tahun, telah mendorong kebebasan beragama melalui isu-isu perempuan ; kami bekerjasama sangat erat dengan perempuan lintas agama, dan juga dengan minoritas; ahmadiyah dan syiah dalam isu kesehatan, keadilan gender,”ujar Anggia dalam siaran persnya.

Perempuan yang juga Anggota DPR RI dari PKB ini mendukung isu kebebasan bergama, “Kebebasan beragama, berekspresi dalam beragama itu sudah diatur dalam UUD 1945, juga dalam Alquran dan dalam nilai-nilai ke-NU-an; tasamuh (toleran), tawazun (seimbang), ta’adul (berkeadilan)”, tambahnya.

Forum yang dihadiri oleh tidak hanya para akademisi, tetapi juga praktisi dari seluruh dunia ini akan membahas isu-isu kebebasan beragama dari berbagai negara. “Kami berharap kita bisa maksimal berdiskusi, belajar dari pengalaman para pakar dan praktisi dari seluruh penjuru dunia terkait praktik kebebasan beragam,” kata Anggia.

Baca Juga :  Menyusul Elemen Lain, FPI dan GNPF Desak Penundaan Pilkada 2020

Konferensi digelar selama dua hari penuh, 11-12 November 2019 di Jakarta dengan menghadirkan para pembicara dari berbagai negara. Di antaranya Mohamed Azam Mohamed Adil (Malaysia), Ali Hassannia (Iran), Fida Ur Rahman dan Sumaira Batool (Pakistan), Amel Azzouz (Tunisia), Azeemah Saleem (India), AKM Iftekharul Islam (Bangladesh), dan masih banyak lagi.

Dari Indonesia hadir Ketum PBNU KH Said Aqil Siradj dan Anggia Ermarini (PP Fatayat NU), KH Nasarudin Umar (Imam Besar Masjid Istiqlal), dan Syamsul Asri

www.republika.co.id