JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Internasional

Di sekolah Dasar Ini, Telat Jemput Anak 5 Menit, Orangtua Didenda Rp 18.000

Sekolah dasar Holy Trinity C of E Primary, in Gravesend, Kent, Inggris /The Sun / tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  – Bagaimana jika orangtua terlambat menjemput anak di sekolah didenda Rp 18.000? Jika terlambat sampai setengah jam saja, maka denda yang harus dibayar orang tua sebanyak Rp 108.000.

Tentu orang tua murid akan keberatan, dan kalau tidak, bisa juga bereaksi marah dan protes. Kejadian itu terjadi di swbuah sekolah dasar di Kent, Inggris.

Para guru di SD Primary CofE Holy Trinity, di Gravesend, sekolah tersebut, bahkan dapat menelepon layanan sosial jika anak-anak masih menunggu dijemput pada jam 4 sore.

Dan jika orang tua tidak dapat dihubungi, anak-anak akan dimasukkan ke dalam perawatan otoritas setempat.

Kebijakan baru ini telah membuat orang tua marah dan menyebutnya memalukan.

“Sebagai orang tua di sekolah kami terkejut menerima pemberitahuan ini dari sekolah. Gravesend adalah daerah yang kekurangan dan banyak orang tua berjuang untuk bekerja karena biaya pengasuhan anak,” kata salah seorang orang tua, yang tidak mau disebutkan namanya, dikutip dari The Sun, 19 Januari 2020.

“Banyak sekolah selesai sekitar waktu yang sama (dengan waktu pulang orang tua) dan ini berarti bahwa itu adalah perjuangan untuk menjemput anak tepat waktu,” ujarnya.

Orang tua tersebut mengatakan sekolah dulu membiarkan anak-anak menunggu di perpustakaan, lalu mereka diberitahu bahwa perpustakaan ditutup untuk perbaikan.

“Sekolah memang menawarkan klub setelah sekolah beberapa tahun yang lalu tetapi ini ditutup oleh kepala sekolah dengan sedikit pemberitahuan karena tidak menghasilkan cukup uang,” lanjutnya.

Surat pemberitahuna orang tua itu mengatakan bahwa jika anak-anak tidak dijemput jam 4 sore sekolah akan menelepon layanan sosial.

“Kami pikir fakta bahwa gubernur telah setuju untuk memberlakukan ini memalukan dan harus ilegal,” ujarnya.

“Sayang sekali kepala sekolah lebih peduli menghasilkan uang dari orang tua yang berjuang kemudian membantu masyarakat,” tambahnya.

Namun, sekolah mengatakan biayanya adalah untuk menutupi guru yang terlambat untuk mengawasi anak-anak.

Kepala sekolah Denise Gibbs-Naguar mengatakan kebijakan ini diperkenalkan minggu ini dalam upaya untuk memastikan semua murid dijemput dari sekolah tepat waktu, dan mengklaim ini untuk keuntungan setiap anak dan juga untuk seluruh sekolah.

“Sekolah selesai pada jam 3.30 sore, tetapi lama-lama menjadi kebiasaan sejumlah besar anak-anak yang tidak dijemput masih berada di sekolah pada jam 4 sore,” katanya.

Menurut kepala sekolah, para staf harus dibayar lembur untuk mengawasi anak-anak yang telat dijemput orang tua, dan ini berdampak pada pengalihan anggaran sekolah.

Pihak sekolah mengatakan bahwa sebuah surat akan dikirimkan kepada orang tua yang meminta jumlah yang jatuh tempo, yang akan ditindaklanjuti dengan panggilan telepon, menurut BBC.

Tidak jelas tindakan apa yang akan diambil sekolah dasar jika orang tua murid menolak untuk membayar denda.

www.tempo.co

Baca Juga :  Studi Profesor di Universitas AS Klaim Ada Kemungkinan Wabah Demam Berdarah Hambat Penyebaran Covid-19