JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Gelombang Gugatan Perangkat Desa Sragen Meluas. Keberatan Dipensiun Tak Sesuai SK, Sekdes Jati Sumberlawang Juga Gugat Pemkab dan Kades ke PTUN

Para perangkat desa yang tergabung dalam Praja Sragen saat hadir di PTUN Semarang. Foto/Wardoyo


SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Kasus gugatan terhadap kebijakan pemberhentian perangkat desa (Perdes) di Sragen kembali bertambah.

Setelah sekretaris desa (Sekdes) Jambanan, Kecamatan Sidoharjo, Dasino, kali ini gugatan serupa juga diajukan oleh Sekdes Jati, Kecamatan Sumberlawang.

Sekdes bernama Sariman itu juga melayangkan gugatan ke pengadilan tata usaha negara (PTUN) Semarang. Dia menggugat Pemkab Sragen dan Kades yang menerbitkan Surat Keputusan (SK) Pemberhentian per 1 April 2021 lalu.

Baca Juga :  Kisah Tragis Adi Saputra, Balita Korban Kecelakaan Sekeluarga Terlindas Truk di Masaran Sragen. Lolos dari Maut, Tapi Jadi Yatim Piatu

Data yang dihimpun JOGLOSEMARNEWS.COM , berkas gugatan sudah dimasukkan ke PTUN pada Rabu (21/4/2021). Gugatan itu juga sudah mendapat nomor register dengan nomor perkara 37/G/2021/PTUN/SMG.

Advertisement

Ketua Paguyuban Perangkat Desa (Praja) Kabupaten Sragen, Sumanto membenarkan adanya gugatan dari Sekdes Jati, Sumberlawang itu. Menurutnya inti gugatan perihal penghentian yang dianggap tidak sesuai dengan masa kerja.

“Gugatannya masuk Rabu kemarin dan sudah mendapat pemberitahuan nomor register. Sidang perdana nanti hari Rabu besok,” paparnya kepada JOGLOSEMARNEWS.COM , Minggu (25/4/2021).

Baca Juga :  Sempat Kabur, Sopir Truk yang Lindas Suami Istri Hingga Tewas di Masaran Akhirnya Tertangkap

Ia menguraikan gugatan PTUN diajukan lantaran Sekdes Jati berkeyakinan sesuai SK pengangkatan, masa jabatannya tertulis sampai usia 65 tahun.

Sementara dirinya saat ini dipensiun pada usia 62 tahun atau terjadi pemangkasan masa kerja.

Halaman selanjutnya

Halaman :  1 2 Tampilkan semua