JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Wonogiri

Tak Cuma Menjelang Lebaran, Operasi Penegakan Prokes Digelar Sampai Tanggal 17 Mei 2021 Menyasar Hingga Semua Kecamatan

Kepala Satpol PP Wonogiri, Waluyo memberikan imbauan kepada masyarakat mengenai penerapan prokes. JSNews. Aris Arianto

WONOGIRI, JOGLOSEMARNEWS.COM — Pusat perbelanjaan seperti toserba atau swalayan di Wonogiri menjadi sasaran operasi penegakan protokol kesehatan (Prokes). Menyusul fakta bahwa swalayan kerap dikunjungi warga di momen libur Lebaran.

Sebagaimana diketahui kerumunan menjadi salah satu pemicu penularan COVID-19. Pemkab Wonogiri enggan ada kerumunan yang abai prokes. Ini seperti diterapkan dalam kebijakan penutupan semua obyek wisata di Kota Mete.

Khusus swalayan, operasi tidak dilaksanakan cuma menjelang Lebaran. Melainkan hingga beberapa hari setelahnya.

Pun sasarannya bukan cuma wilayah perkotaan. Menyasar pula daerah kecamatan pinggiran.

Kepala Satpol PP Wonogiri, Waluyo mengatakan, khusus pengawasan di daerah-daerah dilakukan oleh Forkompincam dan Satgas masing-masing. Mengingat setiap daerah pasti ada tempat-tempat yang jadi tujuan masyarakat belanja kebutuhan lebaran.

Baca Juga :  5 Ide Bisnis Menguntungkan di Bulan Ramadhan 2024

“Tempat-tempat itu juga berpotensi menimbulkan kerumunan,” jelas dia, Senin (10/5/2021).

Operasi penegakan prokes, ujar dia, dilakukan tidak hanya sampai hari raya. Tapi mulai 6-17 Mei. Setiap pagi pihaknya mengagendakan apel kemudian pada siang, sore dan malam melakukan operasi.

“Ini sebagai upaya pemerintah guna mencegah terjadinya kerumunan. Karena, jelang lebaran ini ada potensi kerumunan di sejumlah lokasi, terutama pusat perbelanjaan. Maka tempat itu harus diawasi betul setiap hari,” terang dia.

Baca Juga :  Bripda Laila Best of The Best TNI Polri Juara Karate 61 Kg Putri

Setidaknya di Wonogiri Kota ada dua pusat perbelanjaan yang berpotensi menimbulkan kerumunan massa. Maka, pihaknya lebih ketat melakukan pengawasan. Meski sangat ramai, namun kondisi itu masih dapat dikendalikan. Sehingga tidak melanggar protokol kesehatan.

“Untuk Pasar Wonogiri tidak begitu ramai pengunjung. Kalau di toserba paling ramai diserbu pengunjung stand pakaian, makanan dan kebutuhan lebaran,” ujar Waluyo.

Agar pengawasan tidak kendor, maka pihaknya bekerjasama dengan pemilik toserba agar pengawasannya lebih efektif. Waluyo menyebut dalam penertiban prokes itu juga menggandeng tim gabungan. Aris

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com