JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Ngeri, Begini Kronologi Masuknya Covid-19 Klaster Kudus ke Sragen yang Jangkiti 18 Warga Positif dan Renggut 1 Nyawa. Ternyata Berawal dari Njagong, Besan dan Anaknya Lalu Meninggal

Ilustrasi hajatan dengan hiburan campursari. Foto/Istimewa

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Misteri penyebaran Covid-19 dari klaster Kudus di Sragen akhirnya terkuak. Klaster yang dikenal ganas dan cepat menyebar itu ternyata bermula dari dua keluarga di Miri yang njagong ke hajatan di Kudus.

Hari ini tambah 4 lagi warga positif dari klaster yang bermula dari warga yang terpapar usai pulang njagong dari Kabupaten Kudus itu.

Kepala DKK Sragen, Hargiyanto mengatakan klaster Kudus di Miri itu bermula dari warga yang berkunjung ke besannya di Kudus.

“Karena besannya punya kerja. Dua hari kemudian pulang (ke Sragen), kemudian besannya ada yang meninggal dan anaknya besan itu ada yang meninggal,” ujar Kepala DKK Sragen, Hargiyanto di halaman DPRD Sragen, Selasa (15/6/2021).

Hargiyanto menjelaskan tidak lama berselang, salah satu warga Miri yang baru saja pulang dari Kudus tersebut, meninggal dunia.

Hasil swabnya keluar dalam kondisi positif terkonfirmasi Covid-19. Dari kasus itu kemudian petugas melakukan tracing.

“Tanggal 7 Juni, yang di Miri ini juga ada yang meninggal. Kemudian kita lakukan tracing dan kita swab keluarganya. Hasilnya ada positif 5 orang,” terangnya.

Baca Juga :  Pengumuman, Penutupan 27 Exit Tol dan 224 Titik Penyekatan di Jateng Diperpanjang Sampai 25 Juli 2021. Ini Ketentuan Lengkap Semua Aktivitas Perjalanan dan Ekonomi!

Hargiyanto menguraikan dari 5 kasus positif itu kemudian ditindaklanjuti dengan tracing lanjutan. Hasilnya meledak lagi meluas tambah 9 orang positif.

Lebih lanjut dijelaskan, saat bersamaan masih di Kecamatan Miri, muncul satu klaster dengan pemicu yang sama.

Yakni mereka juga pulang usai berkunjung ke Kudus. Klaster ini ditemukan berjangkit di satu keluarga positif semua.

“Ini tambah baru 4 orang positif. Sumbernya juga dari Kudus, tapi lain dengan klaster sebelumnya. Posisinya di Miri juga. Saat ini baru kita lakukan PE (Peyelidikan Epidemiologi),” jelasnya.

Sementara, data di Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK) Sragen mencatat kasus covid-19 klaster Kudus itu ditemukan di dua desa di Miri.

Dari dua klaster itu, total terdapat dua klaster penularan asal Kudus, dengan total jumlah warga positif mencapai 18 orang.

Dari jumlah itu, ada satu meninggal dunia dan dua warga lainnya menjalani perawatan di rumah sakit.

“Totalnya 18 positif, satu meninggal, dua orang dirawat di rumah sakit Sragen dan Solo. Sisanya kita lakukan isolasi di Technopark, kondisinya baik tanpa gejala,” jelas Hargiyanto.

Baca Juga :  Duh, Mayat Pria Warga Ngrampal Sragen yang Tewas di Ranjang Ternyata Positif Terpapar Covid-19. Anak dan Istrinya Belum Lama Berangkat Sumatera Panen Kopi

Saat ini, lanjutnya, DKK Sragen sedang melakukan uji sample Genome Sequencing, untuk memastikan kemungkinan mutasi virus di klaster Miri ini.

“Kemarin baru diambil (sampel), ini baru mau dikirim ke UGM, karena memang persyaratannya kan ada. kita nggak bisa berandai-andai, yang jelas kita kirim nanti tunggu hasilnya seperti apa,” pungkas Hargiyanto. Wardoyo