JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Mengejutkan Tatag Prabawanto Mantan Sekda Sragen Menyatakan Mundur dari Partai PKB, Ini Alasannya!

Tatag Prabawanto mantan sekda Sragen dan sekaligus Caleg DPR RI dapil Sragen Karanganyar Wonogiri dari partai PKB || Foto Huri Yanto
   

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM Kabar mengejutkan datang dari mantan Sekretaris Daerah (Sekda) Sragen, Tatag Prabawanto yang maju caleg DPR RI dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) tiba-tiba menyatakan diri untuk mundur dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Selasa (20/2/2024).

Berdasarkan informasi yang berhasil dihimpun JOGLOSEMARNEWS.COM , keputusan Tatag Prabawanto mundur dari PKB dikarenakan didasari pada perolehan suaranya di Pileg yang sangat tidak signifikan.
Surat pengunduran diri berikut penyerahan KTA PKB sudah diserahkan ke DPC PKB Sragen pagi ini.

Selain ini melihat dari hasil real count sementara di situs pemilu2024.kpu.go.id per tanggal 20 Februari 2024, KPU telah melakukan rekapitulasi dengan suara masuk berasal 7.660 TPS dari 10.516 TPS (74,01%), Tatag hanya meraih 1584 suara.

Baca Juga :  Sriyanto Saputro Kumpulkan Kader dan Relawan di Sragen Menangkan Sudaryono Sebagai Gubernur Jawa Tengah Selanjutnya "Ini Sudah Perintah Langsung dari Pak Prabowo Subianto"

Tentunya perolehan suara ini jauh dari caleg lain yang suaranya mencapai puluhan bahkan ratusan ribu. Sesuai hasil rekap sementara untuk caleg DPR RI Dapil Jateng IV (Sragen, Wonogiri, Karanganyar), alokasi 7 kursi diraih PDIP (3 kursi), Partai Golkar (1), PKS (1), Demokrat (1) dan Gerindra (1).

Tatag mengaku, keputusan mundur dari PKB ini didasari pada kekecewaannya pada partai yang tidak melakukan konsolidasi secara maksimal menghadapi Pileg. Para pengurus partai di Sragen dinilai tidak melakukan pemetaan serta strategi untuk meraih suara sebanyak-banyaknya.

Baca Juga :  Harga Gas LPG 3 Kg di Sragen Naik Ugal Ugalan Per Tabung Tembus Rp 30000 Warga: Sudah Terjadi 1 Minggu Sebelum Lebaran Idul Fitri

“Iya jadi terkesan caleg jalan sendiri-sendiri dan tidak ada koordinasi. Terbukti suara PKB turun dan kursi DPR RI hilang,” kata Tatag Prabawanto.

Tatag juga menyoroti kepengurusan PKB di Sragen yang tidak pernah menggelar rapat atau konsolidasi internal membahas strategi pileg.

“Saya sudah beberapa kali berusaha mengingatkan caleg PKB untuk koordinasi dan konsolidasi. Ternyata tetap tidak jalan, dan lebih baik saya mundur dari partai, sebagai bentuk pertanggungjawaban kegagalan meraih suara pileg,” ujarnya.

Huri Yanto

  • Pantau berita terbaru dari GOOGLE NEWS
  • Kontak Informasi Joglosemarnews.com:
  • Redaksi :redaksi@joglosemarnews.com
  • Kontak : joglosemarnews.com@gmail.com