loading...


Foto petani asal Sidoharjo, Sragen yang menjadi korban percaloan CPNS saat menunjukkan bukti surat perjanjian dengan oknum pelaku. Foto/JSnews

SRAGEN– Seorang petani asal Dukuh Pengkol RT 7/6, Desa Duyungan, Sidoharjo, Arjo Mulyono Ngadino (73) mengaku menjadi korban praktik percalonan CPNS yang dilakukan PNS perempuan berinisial ADN dan bertugas sebagai guru di sebuah SDN di Sragen Kota.

Korban mengaku ditipu hampir Rp 30 juta (nilai tahun 2008) akibat praktik terbujuk janji manis guru asal Kampung Mojomulyo, Sragen Kulon itu. Kepada korban, guru itu menawarkan sanggup membantu menjadikan anaknya, Purwanto, menjadi PNS di Perhutani Kabupaten Purwodadi asalkan korban mampu membayar Rp 40 juta.

Hal itu terungkap saat Ngadino bersama putranya nekat mendatangi sekretariat LSM Forum Masyarakat Sragen (Formas) guna meminta pendampingan, Senin (22/1/2018). Petani tua itu datang dengan membawa sejumlah bukti kuitansi pembayaran uang Rp 30 juta pada 22 September 2008.

Baca Juga :  Pengumuman Seleksi CPNS Sragen. 358 Pelamar Dinyatakan Gugur, Total Pendaftar 3.258 Orang 

“Ceritanya tanggal 20 September 2018, ada teman Bu ADN itu ketemu saya dan bilang kalau dia (ADN) bisa bantu mencarikan pekerjaan untuk anak saya jadi PNS Perhutani di Purwodadi. Syaratnya harus bayar Rp 40 juta. Tapi saya nggak punya uang sebanyak itu, sanggupnya hanya Rp 30 juta. Akhirnya dia mau. Terus saya jualkan sawah saya setengah patok. Satu-satunya aset saya laku Rp 30 juta,” ujar Ngadino.

Untuk meyakinkan korban, ADN juga menyanggupi akan mengembalikan uang dua kali lipat jika ternyata tidak diterima PNS. Namun, sampai hari pengumuman yang disebut oleh ADN, ternyata anak korban disampaikan tidak muncul dipengumuman alias tidak diterima. Melihat hal itu, korban lantas menanyakan uangnya untuk dikembalikan. Saat itu, ADN hanya menyanggupi mengembalikan Rp 5 juta dan sisanya akan diangsur.

Baca Juga :  Kebakaran Hebat di Sambirejo Sragen, Rumah Mbah Kasiyem Ludes Ditinggal ke Tegalan

“Tapi sampai 10 tahun berlalu dan sampai hari ini kekurangan Rp 25 juta itu tidak dibayar juga. Padahal dulu pas nerima uang itu, suaminya juga bilang kalau gagal akan dikembalikan tiga kali lipat. Makanya saya minta pendampingan Formas untuk melapor ke polisi,” jelas Ngadino.

Salah satu anggota LSM Formas, Sumardi membenarkan adanya aduan tersebut. Menurutnya saat ini berkas-berkas pendukung laporan dan bukti-bukti kuitansi, surat pernyataan bermaterai kesanggupan mengembalikan uang yang diingkari, dan seragam apus-apus, sudah dikantongi.

Menurut rencana, laporan ke Polres akan dilakukan besok Selasa (23/1/2018). Ia berharap kasus itu menjadi perhatian mengingat pelaku adalah PNS yang tega menyalahgunakan jabatannya untuk melakukan penipuan dan tidak menutup kemungkinan masih ada korban lain.

Baca Juga :  Polres Sragen Ringkus Maling Motor Petani di Sumberlawang Sragen Saat Sembunyi di Boyolali. Sempat Mengganti Pelat Nomor AD Jadi W 

Sementara, saat dihubungi, nomor telepon seluler milik ADN menunjukkan nada aktif namun kemudian dialihkan. Wardoyo

 

Loading...