JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Balita Asal Sribit Sidoharjo Tewas Terseret Banjir Bengawan Solo. Ibunya Langsung Histeris Saat Jasad Ditemukan..

Kapolsek Sidoharjo, AKP Agus Taruna saat memimpin penyerahan jasad alita asal Sribit, Sidoharjo Jumat (9/2/2018). Foto/JSnews
Kapolsek Sidoharjo, AKP Agus Taruna saat memimpin penyerahan jasad alita asal Sribit, Sidoharjo Jumat (9/2/2018). Foto/JSnews

SRAGEN– Tangis histeris pecah dari salah satu rumah di Dukuh Sembukan RT 14, Desa Sribit,  Sidoharjo Jumat (9/2/2018) pagi.  Jeritan histeris itu pecah ketika seorang ibu, Ngatmi (40) melihat jasad putra kesayangannya, Hanif Tomini Niam (4,5) sudah terbujur kaku.

Ngatmi tak kuasa menahan tangis dan histeris saat mendapati balitanya yang lagi lucu-lucunya itu harus pergi selamanya. Ya,  Hanif ditemukan tak bernyawa setelah terseret arus luapan sungai Bengawan Solo dekat persawahan dukuh setempat.

Balita mungil buah hatinya dan suaminya Hartono (45) itu ditemukan tewas saat bermain air di dekat embung sawah belakang rumah korban.

Data yang dihimpun di lapangan,  pagi itu bocah malang itu sempat bermain di rumah. Sekira pukul 07.00 WIB,  ibu korban sedang sibuk membersihkan rumah sedangkan korban bermain sendiri.

Baca Juga :  Sempat Mencekam, Begini Kronologi Pengeroyokan Rombongan Anggota PSHT di Pilangsari Sragen. Awalnya Pulang Latihan, Disalip Gerombolan 25 Orang Bermotor Lalu...

Rupanya terlalu asyik membersihkan rumah membuat ibu korban lalai.  Ia baru panik setelah mendapati putranya tak terlihat lagi.

Kemudian ibu korban berusaha mencafi ke sekitar rumah namun tak ditemukan.  Ia pun meminta bantuan beberapa warga untuk membantu mencari.

Lokasi luapan sungai bengawan Solo yang merenggut nyawa balita asal Sribit, Sidoharjo, Jumat (9/2/2018). Foto/JSnews

Setelah setengah jam dicari,  akhirnya ditemukan jejak kaki kecil di jalan persawahan. Berbekal petunjuk itu,  akhirnya pencarian diarahkan ke persawahan yang sudah tergenang oleh luapan banjir Bengawan Solo.

Karena tak juga ketemu,  warga kemudian menyusuri arah sungai. Tak lama kemudian korban mendadak muncul mengambang di perairan dalam kondisi tak bernyawa.

Baca Juga :  Cerita Sukses Kuliner Ayam Geprek Sragen, Dulu Hanya Dijual Grobakan, Lalu Meledak dan Kini Makin Beranak Pinak. Punya 37 Cabang Outlet di Jateng dan Jatim Setelah 10 Tahun Berjalan

“Awalnya korban ini bermain di rumah dan ibunya bersih-bersih. Rupanya korban yang tidak diawasi,  lalu keluar dan main air hingga akhirnya hanyut terbawa arus luapan sungai. Ibunya senpat nangis histeris waktu lihat anaknya sudah meninggal, ” ujar Kapolres Sragen,  AKBP Arif Budiman melalui Kapolsek Sidoharjo,  AKP Agus Taruna,  Jumat (9/2/2018).

Kapolsek menjelaskan dari hasil visum,  tidak ditemukan tanda kekerasan atau penganiayaan. Korban murni meninggal akibat terseret arus luapan sungai.

“Karena kerabat sudah menerima sebagai musibah,  jasad korban langsung kami serahkan ke kerabat untuk dimakamkan, ” pungkasnya. Wardoyo