JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Dunia Dihebohkan Mikroplastik dalam Air Kemasan Botol

Kandungan mikroplastik dari hasil penelitian atas tiga merek air mineral dalam kemasan saat diteliti di laboratorium FMIPA-Universitas Indonesia, Depok, Rabu (14/3). foto: tempo.co
Kandungan mikroplastik dari hasil penelitian atas tiga merek air mineral dalam kemasan saat diteliti di laboratorium FMIPA-Universitas Indonesia, Depok, Rabu (14/3). foto: tempo.co

Jakarta – Kini ramai diperbincangkan masalah mikroplastik di dalam air mineral kemasan. Hasil riset terbaru dari State University of New York at Fredonia, yang dilakukan secara global, menunjukkan beberapa merek air minum dalam kemasan botol di seluruh dunia rata-rata tercemar mikroplastik. Partikel yang ditemukan dalam air kemasan itu rata-rata berukuran 6,5 mikrometer, yang setara dengan ukuran sel darah merah. Ada juga yang berukuran 100 mikrometer atau seukuran diameter rambut.

Riset State University of New York at Fredonia itu didukung Orb Media Network, organisasi media nirlaba di Amerika Serikat. Tempo menjadi mitra dalam penelitian. Kamis ini, 15 Maret 2018, hasil penelitian itu dipublikasikan serentak oleh 12 media di seluruh dunia. Selain Tempo, ada BBC dari Inggris, Deutsche Welle (Jerman), dan CBC (Kanada).

Ahli toksikologi dari Universitas Indonesia, Budiawan, mengatakan partikel yang berukuran sama atau lebih kecil dari sel manusia dapat diserap dan masuk aliran darah. Selain itu, akumulasi mikroplastik dalam tubuh dapat mengganggu kerja organ vital, seperti ginjal dan hati. “Akumulasi terjadi kalau tubuh tidak mengeluarkan partikel asing secara alami lewat ekskresi,” kata Budiawan kepada Tempo, Selasa lalu, di kantornya.

Baca Juga :  Disebut Tinggi Kolesterol, Ini Sederet Manfaat Telur Puyuh, Mulai Cegah Penyakit Kronis hingga Meningkatkan Kesehatan Jantung

Budiawan menyatakan hal itu menanggapi temuan penelitian berskala global bekerja sama dengan Orb Media Network yang dipublikasikan serentak pada hari ini. Untuk mengkonfirmasi temuan tersebut, Tempo melakukan penelitian mandiri bekerja sama dengan laboratorium kimia Universitas Indonesia. Hasilnya tak jauh berbeda.

Ahli nutrisi, Tan Shot Yen, pemilik klinik kesehatan di Tangerang, mengatakan potensi bahaya semakin nyata terhadap tubuh. Sebab, semakin kecil partikel mikroplastik, semakin mudah dan semakin banyak diserap sel. Menurut Tan, penelitian menyeluruh tentang dampak mikroplastik bagi manusia memang masih minim.

Namun dia merujuk salah satu penelitian dari Pusat Informasi Bioteknologi Nasional Amerika Serikat tentang dampak partikel itu terhadap plankton di perairan bebas yang telah tercemar. “Dampak terberatnya adalah gangguan pertumbuhan dan reproduksi. Tentu saja, jika mencetuskan radikal bebas, risiko kanker tidak bisa ditepis,” katanya.

Mikroplastik adalah pecahan terkecil sampah plastik buangan manusia. Karena sifatnya yang tak bisa terurai, limbah ini akan terus terpecah menjadi bagian-bagian kecil. Penelitian ini tidak mampu mengungkap sumber mikroplastik, apakah dari sumber mata air ataukah saat proses pengemasan air minum ke dalam botol.

Baca Juga :  Waspadai Penyakit MIS-C pada Anak yang Terinfeksi Virus Corona: Gejala Muncul 3-4 Minggu setelah Kena Covid-19, Bisa Tanpa Demam, Batuk, dan Sesak

Corporate Communication Division Head at PT Mayora Indah Tbk, Sribugo Suratmo, mengatakan tak dapat mengomentari kandungan partikel dalam air minum Club yang mereka produksi. “Kalau soal kandungan, saya tidak tahu,” katanya. Sedangkan General Manager Corporate Communication PT Indofood Sukses Makmur Tbk, yang memproduksi Le Minerale, Stefanus Indrayana, menyerahkan hak menanggapi kepada Asosiasi Pengusaha Air Minum dalam Kemasan Indonesia (Aspadin).

Adapun Communications Director Danone Indonesia, Arif Mujahidin, mengatakan proses pembotolan produk perusahaan telah mengikuti standar tertinggi. “Baik dalam kebersihan, kualitas, maupun keamanan pangan,” katanya.

Adapun Ketua Umum Aspadin, Rachmat Hidayat, mengatakan hingga kini belum ada konsensus ilmiah mengenai dampak mikroplastik terhadap kesehatan. Menurut dia, seluruh perusahaan yang tergabung dalam asosiasi wajib memenuhi standar baku mutu sesuai dengan aturan di dalam negeri. “Tapi kami terus mengamati pemberitaan dan temuan-temuan ini,” kata dia.

www.tempo.co