JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Solo

Bentrok dengan Warga, Seorang Bonek Meninggal, Polisi Masih Kesulitan Mengusut

Tribunnews

SOLO – Pertandingan pekan keempat Liga 1 2018 antara PS Tira Vs Persebaya memakan korban jiwa, satu suporter Persebaya, Bonek meninggal dunia saat perjalanan pulang usai laga.

Usai laga, bonek yang menempuh perjalanan melalui cara estafet, sempat bentrok dengan beberapa warga pada Sabtu (14/4/2018) dini hari WIB.

Akibat bentrok tersebut, satu bonek harus kehilangan nyawanya, satu lagi kritis, dan sembilan bonek lainnya menjalani rawat jalan.

“Satu meninggal, delapan lainnya rawat jalan. Satu orang pasien pulang dengan kemauan sendiri dan satu lagi masih kritis dan masih di rumah sakit,” kata Kasubbag Hukum dan Humas RSUD dr Moeward Eko Haryati, Sabtu (14/4/2018).

Baca Juga :  Merasa Mendapat Perlakuan Tidak Menyenangkan, Belasan Wartawan Rame-rame Walkout dari Area Konferensi Pers Keraton Surakarta

Menanggapi kasus ini, jajaran Polresta Solo mengaku kesulitan melacak lokasi terjadinya bentrok antara warga dengan suporter Persebaya Surabaya yang menyebabkan seorang bonek meninggal dunia pada Sabtu (14/4/2018) dini hari.

Kerusuhan tersebut tidak hanya terjadi di satu lokasi saja, tetapi ada di beberapa lokasi di kawasan Kota Solo.

Waka Polresta Solo, Andy Rifai menjelaskan ada beberapa lokasi penyerangan yang dilakukan oleh sekelompok warga terhadap rombongan bonek yang tengah menaiki truk.

Insiden  tersebut terjadi di Kleco, Kerten, dan juga di kawasan Jalan Ki Mangun Sarkoro, Kadipiro, Banjarsari.

“Jadi kami masih menelusuri lokasi kejadiannya,” kata Andy Rifai.

Baca Juga :  Partai Gelora Dukung Gibran dan Bobby di Pilkada 2020, Anis Matta: Dinamika di Daerah

“Banyak video yang beredar mengenai penyerangan itu dan kami masih melakukan penyelidikan,” jelasnya.

Pihak kepolisian sudah berusaha melakukan pengamanan rombongan bonek yang diangkut menggunakan truk.

Namun pihaknya mengakui aksi yang dilakukan oleh sekelompok warga tersebut melukai banyak bonek.

Para bonek yang mengalami luka selanjutnya dilarikan ke beberapa rumah sakit di antaranya RS Panti Waluyo, RSUD dr Moewardi, dan juga RS dr Oen.

Saat ini, Andy mengungkapkan sudah ada 12 bonek yang dimintai keterangan.

“Karena banyak video yang beredar mengenai penyerangan itu dan kami masih melakukan penyelidikan,” jelasnya. # Tribunnews