JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Makanan Lebaran Sisa? Ini Tips Menyimpannya

dok

Lebaran memang identik dengan berbagai macam makanan. Dari mulai makanan berat, makanan ringan dan lain sebagainya. Setelah disajikan pastilah tidak semuanya langsung habis, dan sayang jika harus dibuang. Sudah menjadi hal yang umum orang akan menyimpan makanan tersebut kemudian dihangatkan kembali ketika hendak menyantapnya.

Sebelum menyimpan makanan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan supaya tidak memantik munculnya bibit penyakit dan berdampak negatif pada kesehatan. Science Editor America’s Test Kitchen dan Adjunct Associate Professor of Nutrition in the Department of Nutrition di Harvard School of Public Health, Harvard University, Guy Crosby, mengatakan selain dibuang sayang, ada alasan lain makanan yang dihangatkan lebih enak.

“Makanan yang dihangatkan memiliki peningkatan rasa karena terjadi pemecahan protein untuk melepaskan asam amino, seperti glutamat dan nukleotida kecil. Akibatnya, makanan terasa lebih pekat dari sebelumnya,” kata Crosby seperti dikutip dari laman ift. “Intinya, terjadi reaksi kimia yang menghasilkan molekul rasa baru.”

Baca Juga :  Pandemi Covid-19 Juga Bikin Anak-anak Stres, Ini Tips Menjelaskan tentang Virus Corona pada Anak agar Tidak Cemas

Sebagian besar orang akan menyimpan sisa makanan di lemari es. Ketika melakukan ini, Crosby mengingatkan agar tidak langsung memasukkan makanan panas ke dalam kulkas. Musababnya, cara ini bisa membuat suhu di dalam lemari es naik di atas 4 derajat Celcius dan saat itu mikroorganisme berbahaya bisa tumbuh, terutama pada makanan yang sudah disimpan di kulkas lebih dulu.

“Suhu panas dari makanan yang masuk ke kulkas bisa memicu pertumbuhan mikroorganisme berbahaya di dalam makanan,” ucap dia. Sebelum memasukkan makanan ke dalam kulkas, biarkan dulu makanan hingga suhu ruang, sekitar 26 -32 derajat Celcius, baru kemudian masuk ke dalam kulkas.

Baca Juga :  Punya Penyakit Asam Urat, Hindari 12 Bahan Makanan Mengandung Purin Tinggi Ini. Ada Daging, Buah, hingga Sayuran

Untuk menghangatkan makanan sisa tadi, Crosby, cara paling tepat adalah dengan menggunakan microwave. Hanya saja microwave tidak bisa memanaskan semua jenis makanan karena panasnya belum tentu merata. Alternatif lain adalah menghangatkan makanan sebagaimana saat awal memasak makanan itu. Contoh menghangatkan sup, maka kita bisa memasukkan lagi sup ke dalam panci kemudian memanaskannya di atas api sedang.

Mengawetkan makanan di dalam kulkas juga tak bisa terlalu lama. Crosby menjelaskan beberapa jenis makanan akan kedaluarsa dalam jangka waktu tertentu, meski disimpan di lemari es. “Jika tidak dibekukan, makanan yang disimpan di dalam kulkas paling lama bertahan 3 sampai 4 hari,” ujar dia.

www.tempo.co