JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Surga di Lapas Koruptor Sukamiskin, Ada Sel Mewah Berbanderol Rp 500 Juta. Fasilitasnya Bikin Hmmm!

Ilustrasi OTT KPK. Foto/Tempo.co
OTT KPK di Lapas Sukamiskin. Foto/Tempo.co

JAKARTA- Operasi tangkap tangan (OTT) KPK di Lapas Sukamiskin Bandung seolah menguak tabir praktik jualbeli kamar dan kemewahan di penjara khusus koruptor itu. Yang mencengangkan, kamar mewah yang diperjualbelikan itu ternyata bertarif cukup fantastis.

Dari keterangan KPK, tarif untuk bisa menikmati kamar super mewah di Lapas itu disebut mencapi kisaran Rp 500 jutam

“Ini masih informasi awal, untuk tarif kamar di Lapas Sukamiskin rentangan Rp 200-500 juta,” kata Wakil Ketua KPK Laode M Syarif dalam keterangan persnya di Gedung KPK, Sabtu (21/7/2018).

Penyidik KPK masih melakukan pendalaman dengan membandingkan antar kamar lainnya di dalam Lapas Sukamiskin.

Kemewahan di kamar sel napi korupsi di Lapas Sukamiskin setidaknya terlihat dari video yang diambil oleh penyidik KPK. Kamar milik napi korupsi kasus Bakamla Fahmi Darmawansyah itu mirip hotel berbintang.

Baca Juga :  Doni Monardo: Tes Usap Hanya Diprioritaskan di Tempat Berisiko Tinggi

Set furnitur kamar tersebut terbuat dari multipleks berlapis high pressure laminate atau HPL. Dalam lemarinya terdapat kulkas mini dan di atasnya ada televisi layar datar.

Tak seperti bayangan penjara pada umumnya yang sumuk, sel milik Fahmi sejuk dengan adanya pendingin udara (AC). Kamar mandi pun dilengkapi dengan pancuran atau shower.

Kemewahan lain napi korupsi itu juga bisa menggunakan telepon seluler dan komputer jinjing. Dua gawai itu ditemukan penyidik di sel Fahmi.

Dalam investigasi yang dilakukan ke sejumlah pihak, untuk biaya renovasi kamar para napi korupsi itu, setiap kamar dibanderol Rp 20-50 juta. Napi juga harus merogoh kocek Rp 30-200 juta untuk mendapatkan kamar mewah tersebut.

Baca Juga :  Akibat Nekat Gelar Hajatan dengan Panggung Konser Dangdut di Masa Pandemi Covid-19, Wakil Ketua DPRD Kota Tegal Resmi Ditetapkan sebagai Tersangka

Adapun ukuran kamarnya untuk lantai bawah 1,5 x 2,5 meter sedangkan di lantai atas 2,5 x 3,2 meter. Napi tajir mengincar kamar di lantai dua. Mereka membayar “uang pangkal”. Nilainya tergantung kondisi kamar dan negosiasi dengan pemilik lama atau tokoh narapidana.

Laode menyayangkan kasus ini terjadi di Lapas Sukamiskin yang dibuat khusus untuk koruptor. Terlebih, sang Kalapas Wahid Husein, baru 4 bulan menjabat dari Maret lalu.

“Ini yang membuat pimpinan KPK dan saya kesal, kenapa hal ini bisa terjadi,” ujarnya.

Dalam operasi tangkap tangan atau OTT Kepala Lapas Sukamiskin itu, KPK menyita uang tunai sebesar Rp 20 juta dan USD 1.140. Selain itu polisi juga menyita dua unit mobil mewah yang diduga merupakan pemberian suap.

www.tempo.co