loading...
Loading...
Ilustrasi/Tribunnews

JAKARTA – Pra pendaftaran Capres-Cawapres saja suasana sudah memanas, karena itu, Komisi Pemilihan Umum (KPU) berharap pendaftaran antara kedua kubu tidak sampai dilakukan dalam waktu yang sama.

Ketua KPU Arief Budiman mengusulkan kepada koalisi partai politik agar saling berkoordinasi sebelum mendaftarkan pasangan capres-cawapres yang mereka dukung. Arief berharap pendaftaran tak dilakukan dalam waktu bersamaan.

 

“Sebaiknya iya (koordinasi). Karena kalau crowded di satu waktu, bukan hanya repot untuk KPU, tapi repot untuk semua,” ujar Arief di kantornya, Jakarta, Sabtu (4/8/2018).

 

Arief menuturkan koordinasi di antara pasangan calon bertujuan agar ada jeda waktu saat pendaftaran. Jeda waktu ini, kata dia, dibutuhkan untuk memperlancar proses pendaftaran di KPU. “Agar proses di sini sudah selesai, pendukung sudah pulang, jadi bisa lancar. Untuk ketertiban saja,” katanya.

Baca Juga :  1.161.302 orang Telah Membuat Akun, 189.383 Orang Sudah Isi Formulir Lowongan CPNS 2019

 

Menurut Arief, kemungkinan jeda waktu yang dibutuhkan satu pasangan ke pasangan lain sekitar dua jam. Jeda ini, menurut dia, ideal untuk memberikan peluang setiap pasangan calon menyelesaikan proses pendaftarannya di KPU. “Misal pendaftar pertama datang pukul 13.00 WIB, maka kalau yang kedua mau mendaftar itu sebaiknya dua jam sebelum atau sesudah itu,” ucapnya.

 

Selain itu, KPU juga mengantisipasi banyaknya massa pendukung yang mengantarkan pasangan capres-cawapres nanti. Arief berujar KPU akan membatasi jumlah masa pendukung yang masuk ke dalam halaman sebanyak 170 orang.

Baca Juga :  Jadi Bintang di ILC, William PSI Dicecar Pertanyaan

 

“Dari 170 orang itu, nanti 120 orang akan berhenti di halaman parkir bawah. Yang 50 orang dipersilakan naik ke lantai dua,” tuturnya. “Proses pendaftaran dilakukan di lantai dua.”

 

Masa pendaftaran pasangan capres-cawapres dimulai pada 4-10 Agustus 2018. Hingga saat ini, baik dari kubu Joko Widodo maupun Prabowo Subianto belum mengumumkan kapan akan melakukan pendaftaran capres dan cawapres ke KPU.

www.tempo.co

Loading...