loading...
Loading...
Rektor UMS, Sofyan Anif saat menjadi pembicara utama dalam seminar antarbangsa tentang Bahasa Melayu/Indonesia di Fatoni University Thailand, Minggu (25/11/2018).Foto: UMS

SUKOHARJO-Rektor Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), Dr Sofyan Anif MSi, menjadi keynote speaker dalam ajang seminar internasional antarbangsa mengenai Bahasa Melayu yang diselenggarakan di Fatoni University (FTU) Thailand.

Acara yang bertajuk “Seminar Antarbangsa, Memartabatkan Bahasa Melayu/Indonesia ASEAN” itu berlangsung di hall utama FTU pada Sabtu-Minggu (24-25/11/2018).

Dalam siaran pers yang diterima redaksi Joglosemarnews menyebutkan, seminar yang mendiskusikan tentang kekuatan dan seluk beluk bahasa melayu/Indonesia itu merupakan kegiatan rutin dan kali ini yang keempat. Seminar dibuka Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Malaysia.

Dalam paparannya, Sofyan Anif mengatakan bahwa Indonesia dan beberapa negara anggota  ASEAN memiliki kesamaan misi bagaimana agar Bahasa Melayu/Indonedia bisa menjadi bahasa internasional. Negara-negara yang tergabung dalam ASEAN punya keinginan yang kuat agar Bahasa Melayu/Indonesia bisa mendunia.

Baca Juga :  Semnas Civil Week UNS 2019: Mengkaji Perencanaan Infrastruktur Pemindahan Ibu Kota Negara

Karena itu, Sofyan menawarkan sejumlah strategi yang harus ditempuh agar cita-cita tersebut bisa terealisasi. Salah satu strategi yang penting adalah meningkatkan pengembangan ipteks (ilmu pengetahuan dan teknologi).

“Harus ada strategi dan kebijkan yang secara langsung bisa mendorong dan memperkuat tercapainya misi tersebut. Salah satu strategi yang penting perguruan tinggi di ASEAN harus punya komitmen yang tinggi untuk pengembangan ipteks,” papar Sofyan Anif di hadapan peserta seminar, Minggu (25/11/2018).

Baca Juga :  UKM Karate UNS Sabet Juara di Brawijaya University Championship

Pasalnya, lanjut Sofyan Anif, selama ini negara-negara ASEAN relatif masih menjadi konsumen Ipteks, belum menjadi produsen ipteks. “Kalau kita (ASEAN), sudah makin produktif dalam ipteks, maka akan banyak buku-buku dan jurnal-jurnal yang ditulis dalam Bahasa Indonesia dan negara-negara di luar ASEAN menjadi konsumen. Dengan demikian mereka dengan sendirinya akan mengonsumsi karya tulis dalam bahasa merelayu/Indonesia tersebut. Maka ini bagian penting dari upaya memartabatkan Bahasa Melayu/Indonesia tidak hanya dalam kancah ASEAN tapi juga level dunia,” ungkapnya.

Acara seminar tersebut merupakan kegiatan rutin setiap tahunnya. Perwakilan dari UMS dihadiri oleh Dr Sofyan Anif, MSi (Rektor UMS), Prof Dr Abdul Ngalim (BPH) dan Prof Dr Harun Joko Prayitno (Dekan FKIP).

Baca Juga :  Mahasiswa UNSA Ikuti Latihan Bela Negara Di Lanud Adi Soemarmo

Harun Joko Prayitno berharap, ke depan kegiatan ini tidak hanya diselenggarakan dalam acara seminar saja. “Tetapi lebih dari itu akan menjadi sebuah komunitas para peserta dari Negara-negara di ASEAN untuk menjunjung tinggi dan mempopulerkan Bahasa Melayu/Indonesia,” katanya.

Selanjutnya akan dilakukan pertemuan lanjutan untuk menindaklanjuti hasil-hasil pertemuan di Thailand tersebut. Rencananya pada minggu ke-3 setelah acara seminar bertempat di UMS dan selanjutnya di UM-Makassar. Rencananya juga akan dibentuk Asosiasi Prodi Pendidikan Bahasa Melayu/Indonesia ASEAN. (Triawati PP)

Loading...