JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Jogja

Merapi Sempat Luncurkan Lava Pijar Lagi ke Arah Hulu Kali Gendol  

Tribunnews

JOGJA – Aktivitas gunung merapi terpantau belum mereda. Salah satu gunung teraktif di dunia itu kembali terlihat meluncurkan lava pijar Rabu (19/12/2018) pukul 19.02 WIB.

Panjang luncuran lava pijar tidak bisa diperkirakan karena lereng berkabut tebal. Arahnya tetap ke bukaan kawah menuju hulu Kali Gendol.

Foto yang diambil dari CCTV BPPTKG Yogyakarta di puncak gunung menunjukkan guguran disertai kepulan asap cukup tebal. Status aktivitas Merapi tetap di level ll (Waspada).

Perkembangan terbaru aktivitas Merapi siang ini disampaikan BPPTKG Yogyakarta lewat akun sosial media nereka di FB, IG, dan Twitter.

Diberitakan sebelumnya, guguran dan luncuran lava pijar terakhir terpantau pukul 12.30. Sebelumnya juga teramati pukul 08.10 dan 04.08 WIB.

Luncuran mengarah ke hulu Kali Gendol, dan terlihat jelas dari Dusun Balerante, Kemalang, Klaten.

Baca Juga :  Ultah ke-23 Tahun, BAF Salurkan Bantuan Untuk Anak Indonesia

Perkembangan menariknya, gejala luncuran lava pijar terjadi sejak sekitar pukul 00.00, dengan kemunculan titik api diam di puncak.

Info terjadinya luncuran lava pijar ini disampaikan Indriarto dari Pusdalops BPBD Klaten. Rekaman video CCTV di Posko 907 Balerante juga menunjukkan peristiwa subuh kemarin.

Pantauan di lapangan Rabu pagi, guguran dan luncuran lava pijar Gunung Merapi (2.930 mdpl) menimbulkan suara “gemludug” cukup keras sekitar pukul 08.10 WIB.

Suara runtuhan material dari puncak gunung itu terdengar dari puncak bukit Kali Talang, Dusun Balerante, Kemalang, Klaten. Namun warga dusun tetap beraktivitas seperti biasa.

Sejumlah penduduk beriring-iringan ke arah lereng lebih tinggi, guna mencari rumput atau pakan ternaknya. Ada yang jalan kaki, ada juga yang menggunakan sepeda motor.

Baca Juga :  Pilkada 2020 Berdampak Pada Penambahan Kasus Positif Covid-19

“Tiga hari lalu juga kedengeran mas suara gludug-gludug. Tapi tanah nggak sampai getar di sini,” kata Sunarti, warga Balerante ditemui saat hendak merumput ke bukit seberang Kali Talang.

Puncak Merapi pada pukul 08.30 WIB sama sekali tidak teramati. Kabut sangat tebal menyelimuti lereng di atas bukit Kali Talang hingga puncaknya.

Luncuran lava pijar pada bulan ini dimulai Minggu (16/12/2018) malam. Sebelumnya peristiwa yang sama terjadi 22 November 2018.

Dari rekaman CCTV saat itu, guguran lava berlangsung lumayan lama, memperlihatkan lelehan lava pijar menyusuri bukaan kawah ke lereng selatan.

Dilihat dari jalurnya, diduga masuk hulu Kali Gendol. Jarak kemungkinan di atas 300 meter, lebih jauh dari luncuran lava pijar pertama beberapa pada 22 November 2018. #tribunnews