Beranda Umum Nasional Bikin Mewek, Bocah 8 Tahun di Lamongan ini, Seorang Diri Rawat Bapaknya...

Bikin Mewek, Bocah 8 Tahun di Lamongan ini, Seorang Diri Rawat Bapaknya yang Sedang Sakit Stroke


loading...
Loading...
Nisda bersama ayahnya, Tarmuji, warga miskin di Perum Graha Indah yang setiap bertempat tinggal di teras rumah, Rabu (12/6/2019). surya.co.id/hanif manshuri

LAMONGAN, JOGLOSEMARNEWS.COM – Kisah menyedihkan terjadi tak jauh dari Kota Lamongan Jawa Timur. Ada seorang bocah berusia 8 tahun seorang diri merawat bapaknya yang sedang mengalami sakit stroke.

Bahkan untuk kebutahan makan, bapak dan anak ini hanya menanti belas kasihan para tetangga.

Tiap hari pemandangan anak dan bapak itu menghiasi teras rumahnya, termasuk saat tidur di malam hari.

Nisda (8), nama anak yang mengalami nasib kurang beruntung itu setiap harinya hanya bisa menemani dan membantu bapaknya, Tarmuji (48) yang sudah tujuh tahun diuji sakit strok oleh Tuhan.

Anak dan bapak ini hidup dalam kegelapan di rumah yang dihuni selama ini sebelum ibu Nisda meninggal setahun lalu.

Ya, aliran listrik di rumahnya diputus PLN sejak sepuluh bulan lalu, karena Tarmuji tidak mampu membayar tagihan listrik.

Maklum, Tarmuji praktis sudah tidak bekerja apapun karena mengalami sakit strok pada kedua kakinya.

Sebelumnya ia masih dibantu istrinya untuk kebutuhan hidup keluarga.

“Ndak kerja apa – apa. Saya dulu waktu masih sehat bekerja sebagai tukang service electro,” ungkap Tarmuji saat ditemui Surya.co.id di rumahnya, Rabu (12/6/2019).

Baca Juga :  Ma'ruf Amin: Khilafah Sebenarnya Tidak Ditolak Masuk Indonesia, Tapi...

Kini ia hanya hidup berdua dengan anaknya, Nisda. Tarmuji tak lagi tidur dalam rumah sejak sepuluh bulan terakhir, dan memilih di teras rumahnya.

Bukan karena diusir, tapi dalam rumah banyak binatang kecil, termasuk tikus karena tidak ada penerangan lampu apapun.

Hidup di teras rumah, hanya diterangi lampu 5 watt yang aliran listriknya dibantu tetangga.

“Sudah sepuluh bulan ini meteran diputus PLN, karena beberapa bulan sebelumnya telat bayar,” kata Tarmuji.

Semua aktivitas sekarang dikerjakan di teras rumah, termasuk saat tidur malam.
Tak ada kasur sebagai alas tidur. Yang ada hanya lembaran karton bekas dan selembar tikar untuk alas tidur bersama anaknya.

Karena Tarmuji hanya bisa duduk – duduk saja, kebutuhan makan dan minum disediakan anaknya, Nisda.

Hari – hari Nisda dihabiskan untuk membantu sang bapak. Tidak ada waktu bagi Nisda untuk bermain kecuali mendampingi orang tuanya.

Setiap hari Nisda, bocah yang masih duduk di bangku sekolah dasar kelas dua tersebut, harus mengurus keperluan sang ayah.

Baca Juga :  Febri Berharap Calon Pimpinan KPK yang Bermasalah Jangan Sampai Lolos

Kondisi seperti ini sudah ia lakukan sejak setahun terakhir, pasca sang ibu meninggal dunia.

“Bapak sakit dan ibu sudah meninggal dunia,” kata Nisda saat ditemui Surya.co.id di kediamannya, Jumat (14/6/2019).

Tarmuji strok dan tidak bisa beraktivitas layaknya orang normal. Penyakit yang diderita semakin parah dan hampir membuat sekujur tubuh pria yang dahulunya berprofesi sebagai tukang servis elektronik, nyaris tidak bisa digerakkan.

“Istri sudah setahun lalu meninggal akibat penyakit komplikasi,” kata Tarmuji.

Nisda dan Tarmuji sediri tinggal di kompleks Perumahan Graha Indah Lamongan, Blok MM nomor 5 Desa Tambakboyo Kecamatan Tikung Lamongan.

Setiap harinya ia hanya menemani sang ayah yang lagi sakit dan jarang bisa bermain dengan teman seusianya di komplek perumahan sebelah timur Kota Lamongan itu.

Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, Nisda dan Tarmuji hanya bisa berharap belas kasihan warga sekitar.

“Dibantu nasi bungkus,” aku Nisda.

Tentu Nisda tidak pernah tahu sampai kapan ia hidup seperti sekarang bersama bapaknya.

Baca Juga :  Partai Golkar Tengah Siapkan Lima Nama Calon Menteri

Karena kondisi di dalam ruangan dan kamar rumah gelap. Nisda dan sang ayah terpaksa tidur di teras depan rumahnya. Sebagain besar perabot dapur dipindahkan ke samping kanan kiri teras untuk memudahkannya.

Tarmuji mengaku lebih memilih tidur di lantai teras rumah hanya dengan beralaskan tikar dan karton bekas karena di dalam rumah sering terganggu dengan banyaknya binatang pengerat, tikus.

Tarmuji hanya bisa berharap ada bantuan dari pemerintah setempat untuk kebutuhan hidupanya. Ia juga butuh bantuan untuk mengobati penyakit yang dideritanya, serta uang untuk biaya sehari-hari.

Tarmuji juga berharap, anaknya yang kini duduk di bangku SD kelas II tetap bisa melanjutkan pendidikannya.

Hanya Nisda anaknya yang bisa menghibur Tarmuji dalam keseharaiannya.

Untungnya, selama setahun terakhir Nisda ditinggal ibunya tak pernah mengalami sakit. Sehingga masih bisa membantu Tarmuji.

Tarmuji menungkapkan, tidak tahu apa yang harus diperbuat untuk anaknya kedepan.

“Kebutuhan makan saja hanya menunggu belas bantuan orang,” kata Tarmuji.

www.tribunnews.com

Iklan
Loading...