JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Sragen

Berburu Berkah Gunung Kemukus, 3.000 Pengunjung Berbagai Kota Berebut Air Bilasan Slambu. Konon Dipercaya Bisa Awet Muda dan Lancar Rejeki, Benarkah? 

Para pengunjung Gunung Kemukus berebut air sisa bilasan slambu makam Pangeran Samudera pada ritual larap slambu satu sura, Minggu (1/9/2019). Foto/Wardoyo
Para pengunjung Gunung Kemukus berebut air sisa bilasan slambu makam Pangeran Samudera pada ritual larap slambu satu sura, Minggu (1/9/2019). Foto/Wardoyo

SRAGEN, JOGLOSEMARNEWS.COM  Sedikitnya 3.000 pengunjung memadati acara puncak ritual larap slambu Makam Pangeran Samudra di Gunung Kemukus, Pendem, Sumberlawang, Sragen, Minggu (1/9/2019). Ribuan pengunjung dari berbagai daerah itu jauh-jauh datang dan rela menginap hanya untuk berburu air sisa jamasan slambu dan potongan kain slambu.

Ritual rutin tahunan itu digelar mulai pukul 09.00 WIB. Sejak malam hari, pengunjung dari berbagai kota hingga luar jawa sudah tiba untuk berziarah sekaligus mengikuti ritual larap slambu yang dihelat tiap tanggal satu suro.

Tepat sekitar pukul 10.00 WIB, slambu penutup makam Pangeran Samudra dicuci dengan air suci yang diambil dari sendang sekitar Kemukus.

Selesai dicuci, air bilasan slambu kemudian diperebutkan oleh pengunjung. Besar kecil tua muda membaur berdesak-desakan untuk mendapatkan air bilasan yang berada dalam drum.

Tujuh drum air bilasan slambu ludes kurang dari 15 menit. Bahkan, karena tak kebagian, sebagian rela mengais air yang tertumpah di tanah.

Baca Juga :  Makin Mengganas, Kasus Covid-19 Sragen Tambah 8 Warga Positif dan 1 Meninggal Hari Ini. Total Melonjak Jadi 427 Kasus, 59 Meninggal Dunia

Ada yang menggunakannya untuk membasuh muka, mengguyur badan, diminum hingga ditaruh ke botol untuk dibawa pulang.

“Saya dapat satu botol. Tadi sempat basuh muka juga. Katanya sih biar awet muda. Rejeki bisa lancar. Ya ikut saja,” ujar Antok, salah satu pengunjung asal Jawa Barat.

Ia mengaku sudah dua kali datang ke Kemukus pada saat ritual larap slambu. Ia tahu dari informasi berita dan diajak teman usahanya.

“Kami datang sendiri Mas. Nginap semalam nanti habis ritual pulang. Soal kelancaran rejeki, itu tergantung keyakinan. Saya sudah lima kali ke sini tiap ritual larap slambu demi dapat air dan potongan slambunya. Percaya nggak percaya, yang saya rasakan usaha warung makan sea food saya makin laris dan jasa pengobatan saya juga tambah banyak pasiennya,” ujar H.  Welly, pengusaha asal Lamongan, Jatim.

Kapolsek Sumberlawang saat didaulat menyerahkan potongan kain slambu makam pangeran samudera kepada pengunjung asal Kalimantan. Foto/Wardoyo

Penanggungjawab Obyek Wisata Gunung Kemukus, Marcellus Suparno mengatakan hingga siang tadi, jumlah pengunjung sudah mencapai 2.000 lebih.

Baca Juga :  Sidang Korupsi Rp 2 Miliar RSUD Sragen, Eks Dirut RSUD Sragen, PPK dan Pengusaha Rahadian Wahyu Divonis 6 Tahun Penjara. Lebih Berat 4 Kali Lipat dari Tuntutan Jaksa

Diperkirakan sampai malam, pengunjung bisa mencapai 3.000 orang. Selain pengunjung lokal, sebagian besar juga pengunjung luar kota yang datang dari berbagai daerah seperti Jepara, Kudus, Pati, Jatom, Jawa Barat.

“Ada juga yang datang dari Kalimantan dan Sumatera,” tukasnya.

Perihal ritual larap slambu mengandung filosofi sebagai wujud syukur dan menyucikan diri dengan air yang didapat dari sumber kehidupan.

“Ada yang meyakini membawa berkah, kalau itu soal keyakinan masing-masing,” tuturnya.

Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Sragen, Yuseph Wahyudi juga mengatakan pencucian slambu itu sebenarnya bermakna untuk membersihkan diri, menyegarkan diri.

Ketika kemudian berkembang ada yang meyakini merubah kehidupan, kelancaran usaha, hal itu keyakinan pribadi masing-masing.

“Kalau ada yang mempercayai kelancaran kehidupan, ya kita juga nggak bisa memaksakan ke arah itu,” pungkasnya. Wardoyo