JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Hingga Selasa Tengah Malam Kericuhan Masih Terjadi, Kantor Polsubsektor Palmerah Dilempari Molotov

Ilustrasi unjuk rasa. Foto: JOGLOSEMARNEWS.COM /Triawati PP

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM — Kericuhan yang terjadi di sekitar gedung DPR RI, Senayan, Jakarta masih terus terjadi.

Imbas dari aksi massa sejak Selasa (24/9/2019) siang sejumlah titik di dekat Gedung DPR dilempari bom molotov.

Salah satu yang menjadi sasaran pelemparan bom molotov adalah kantor Polsubsektor Palmerah. Berdasarkan pantauan, empat bom molotov dilempar ke arah kantor tersebut.

Baca Juga :  Bawaslu Undang Partai-partai Untuk Bahas Protokol Covid-19

Akibatnya, kantor Polsubsektor Palmerah terlihat hangus dari kejauhan. Sejumlah pagar yang berada dekat Stasiun Palmerah juga menjadi sasaran pelemparan bom molotov oleh massa.

Petugas kepolisian yang berjaga di lokasi beberapa kali melontarkan gas air mata ke massa. Hal itu dilakukan agar massa tersebut tak merangsek masuk ke dalam halaman Gedung DPR.

Baca Juga :  Polisi Bekuk 4 Pelaku Penipuan Berkedok Lelang di Instagram, Kaesang Pangarep Nyaris Jadi Korban

Akibat kericuhan yang terjadi di sekitar Stasiun Palmerah, menyebabkan lalu lintas di sana terhambat. Sesekali polisi memundurkan massa, agar pengguna kendaraan dapat melintas dengan aman.

Hingga pukul 23.39 WIB, kericuhan masih terjadi di sekitar Gedung DPR RI. Massa diketahui melempari halaman dengan kerikil yang berada di lintasan kereta rel listrik (KRL) commuter line.

www.republika.co.id