JOGLOSEMARNEWS.COM Nasional Semarang

Tebing Mrisi Longsor, Penambang Galian C Ditemukan Ditemukan Tewas Tertimbun 

Foto/Humas Polda
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
Foto/Humas Polda

GROBOGAN, JOGLOSEMARNEWS.COM Seorang penambang ditemukan yewas akibat tertimpa runtuhan batu terjadi di lokasi penambangan galian C di Desa Mrisi, Kecamatan Tanggungharjo, Sabtu (21/9/2019) sekitar pukul 07.00 WIB. Korban tewas diketahui bernama Sukaimi (61), warga setempat.

Informasi yang dihimpun menyebutkan, meski cuaca masih pagi, namun saat itu sudah ada beberapa pekerja yang melakukan aktivitas penambangan. Penambangan batu dilakukan dengan peralatan manual berupa linggis dan cangkul.

Tidak lama kemudian, tiba-tiba tebing diatas lokasi penggalian secara trdisional itu runtuh. Melihat kejadian ini, beberapa pekerja langsung berupaya menyelamatkan diri. Sayangnya, korban terlambat lari sehingga kepala dan kakinya tertimpa bongkahan batu.

Baca Juga :  Polres Grobogan Gerebek Arena Judi Dadu, 3 Pelaku Dikukut

“Korban mengalami luka terbuka di bagian kepala belakang bagian kanan sepanjang 12 centimeter dan kaki kanan sepanjang 16 centimeter. Korban meninggal di lokasi karena lukanya sangat parah,” kata Kapolsek Tanggungharjo AKP Darmono dilansir Tribratanews Polda Jateng.

Ia menjelaskan, pihak Muspika Tanggungharjo sebelumnya sudah berulangkali memperingatkan warga sekitar agar tidak lagi melakukan aktivitas penambangan galian C di kawasan Tugulasi itu. Bahkan, disekitar lokasi juga sudah dipasang papan pengumuman supaya tidak melakukan penambangan. Namun, sebagian warga tidak mengindahkan peringatan ini.

Baca Juga :  Didesak Serikat Buruh, Hendi Beberkan Tiga Perusahaan di Semarang Jadi Klaster Penularan Covid-19

“Lokasi penambangan di derah Tugulasi nantinya akan ditutup karena sudah banyak menimbulkan korban. Nanti akan dialihkan ke lokasi baru di Kampung Polengan masih di Desa Mrisi,” jelasnya. JSnews