JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Aktivis HAM Tewas dengan Tempurung Kepala Remuk, Walhi Duga Korban Dibunuh

surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
Golfrid Siregar, advokat lingkungan hidup di Walhi Sumatera Utara / tempo.co

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  –
Koordinator kuasa hukum Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Sumatera Utara yang juga aktjvis HAM,
Golfrid Siregar meninggal dengan luka di kepala, Minggu (6/10/2019) sore.

Golfrid meninggal saat berada di Rumah Sakit Umum Pusat Haji Adam Malik Medan (RSUP HAM).

Dewan Daerah Walhi Sumut Sumiati Surbakti meminta polisi mengusut tuntas kasus ini. Dia menyakini korban sengaja dibunuh.

Ia meyakini luka di kepala korban bukan luka kecelakaan lalu lintas.

“Tidak ada ditemukan bercak darah sedikitpun di lokasi yang disebutkan polisi. Di celana almarhum ditemukan tanah basah, tidak ada tanah basah di fly over. Jelas, dia terindikasi dihabisi di luar fly over. Polisi harus mengusut ini, dia adalah aktivis lingkungan dan penjuang HAM,” kata Sumiati, Minggu (6/10/2019).

Baca Juga :  Physical Distancing Sulit Dilakukan, Tren Penumpang KA Menumpuk di Jam Sibuk

Pembela Hak Azasi Manusia (HRDs) Sumut yang konsen mengadvokasi kasus-kasus lingkungan ini awalnya ditemukan terkapar tak sadarkan diri dengan tempurung kepala hancur, Kamis (3/10/2019) sekira pukul 01.00 WIB di Fly Over Simpang Pos, Medan.

Korban mulanya hilang sejak Rabu (2/10/2019) sekitar pukul 17.00 WIB. Ia izin keluar rumah untuk bertemu seseorang di kawasan Marindal. Sejak saat itulah Golfird tak bisa dihubungi.

Informasi sementara, korban ditemukan seorang penarik becak yang kebetulan melintas kemudian membawanya ke RS Mitra Sejati.

Baca Juga :  Pengisi Suara Doraemon, Nurhasanah Nur Tutup Usia

Karena diduga Mr X sebab tidak ditemukan identitas apapun ditubuhnya, pihak rumah sakit menolak. Tak lama, polisi datang dan membawa korban ke RSUP HAM sekira pukul 03.00 WIB.

Korban sempat menjalani operasi, namun akhirnya  meninggal.

Walhi Sumut menemukan banyak kejanggalan. Mereka menduga luka di kepala korban diduga akibat hantaman benda tumpul, sementara bagian tubuh lain tidak mengalami luka ataupun lecet layaknya korban kecelakaan lalu lintas.

Kemudian, barang-barang korban seperti tas, laptop, dompet, dan cincinnya raib. Tetapi sepeda motornya tidak diambil dan hanya mengalami kerusakan kecil saja.

Berdasarkan fakta tersebut, lembaga ini mengindikasikan Golbert dibunuh.

www.tempo.co