JOGLOSEMARNEWS.COM Umum Nasional

Pelaku Bom Kenakan Jaket Ojok, Ini Respon Gojek

surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Pelaku bom bunuh diri di Polrestabes Medan disebut-sebut menggunakan atribut jaket ojek online (Ojol). Terkait kejadian tersebut, Manajemen Gojek ikut memberikan klarifikasinya.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, pelaku disinyalir memakai atribut jaket online Gojek saat melakukan bom bunuh diri.

Vice President Corporate Communications Gojek, Kristy Nelwan mengatakan, pihaknya telah menghubungi pihak berwajib untuk menelaah bukti penggunaan atribut tersebut.

“Kami sudah berkoordinasi dan siap memberikan seluruh bantuan dan dukungan yang diperlukan untuk proses investigasi,” tutur Kristy dalam pesan pendek kepada Tempo, Rabu (13/11/2019) pagi.

Baca Juga :  Kegagalan OTT Rektor UNJ Dikritik MAKI, Ini Jawaban KPK

Meski demikian, Kristy menyatakan pihaknya masih enggak berkomentar lebih jauh, utamanya ihwal dugaan keterlibatan mitranya.

Ia hanya menjelaskan bahwa entitasnya mengutuk aksi teror dan berduka cita atas jatuhnya korban yang jatuh dalam peristiwa tersebut.

“Gojek menentang keras segala tindakan anarkis dan akan memberikan dukungan penuh upaya pihak berwajib dalam menjaga keamanan masyarakat,” ujar Kristy.

Sebelumnya, sebuah bom meledak di Markas Polrestabes Medan, Jalan HM Said, Kota Medan, Sumatera Utara, hari ini, pada pukul 08.45 WIB. Markas Besar Kepolisian RI memperkirakan ledakan berasal dari bom bunuh diri dilakukan dua orang mengenakan atribut ojek online.

Baca Juga :  Terduga Teroris yang Ditangkap di Cemani Meninggal Dunia, Ditembak karena Melawan Petugas

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo mengatakan Densus 88 sedang menyelidiki kejadian dugaan bom bunuh diri ini.

“Densus 88 dan Polda Sumatera Utara sedang memeriksa tempat terjadinya ledakan,” katanya.  

www.tempo.co