JOGLOSEMARNEWS.COM Edukasi Kesehatan

Ini Cara-cara Mengobati Anak Kecanduan Main Smartphone Menurut Psikiater

Ilustrasi kecanduan geme online. pixabay

JOGLOSEMARNEWS.COM – Zaman sekarang, smartphone menjadi barang favorit yang banyak digunakan dalam beraktivitas sehari-hari. Tak hanya orang dewasa, anak-anakpun banyak yang menggunakannya.

Karena kebiasaan menggunakan smartphone sejak dini, anak-anak menjadi kecanduan. Hal ini pun berdampak negatif terhadap tumbuh kembang mereka.

Psikiater anak dan remaja RSUD Dr Soetomo, dr Yunias Setiawati SpKJ(K) menyampaikan, kebanyakan orang tua memeriksakan anak (kepada psikiater) karena gangguan belajar.

“Ternyata setelah diselidiki, penyebabnya yakni kecanduan gagdet. Dalam enam bulan terakhir, ada peningkatan pasien anak di RSUD Dr Soetomo karena kondisi tersebut. Dalam satu hari ada dua sampai tiga anak,” tutu Yunias.

Kebanyakan, ia mengatakan, mereka duduk di bangku sekolah dasar, yakni antara usia lima sampai enam tahun.

Ada juga remaja awal yang berusia 13 sampai 15 tahun.

Untuk cara mengobati kecanduan bermain gawai, Yunias menyebutkan tiga hal, yakni dengan cara modifikasi perilaku, terapi kognitif, dan mendapat contoh yang baik dari lingkungan.

Pertama, modifikasi perilaku.

Baca Juga :  Efek Menahan Pipis, Difungsional Berkemih, Infeksi Hingga Ginjal Rusak

Yunias menyampaikan, hal ini dapat dilakukan dengan membuat jadwal bermain gawai yang disepakati oleh anak.

“Atur jadwal bermain gawai. Kemudian, buat kesepakatan dengan si anak. Selama itu, orang tua bisa meningkatkan komunikasi dengan anak, misalnya lebih banyak menghabiskan lebih banyak waktu bersama melalui bercerita dan bermain,” beber Yunias.

Kegiatan yang menyenangkan seperti olahraga, bisa mengaktifkan kembali otak bagian depan yang juga berperan untuk mengatur emosi dan gerakan tubuh.

Kedua, apabila anak di atas usia enam tahun, bisa dilakukan terapi kognitif perlaku.

Cara ini, kata Yunias, mengembalikan kebiasaan anak saat sebelum mengenal gawai.

“Dalam hal ini, anak bisa diajarkan bahwa terus menerus bermain gawai sampai lupa waktu, tidak menyelesaikan masalah,” ungkap Yunias.

Selain itu, terapi ini dapat dilakukan dengan cara mengubah kebiasaan bermain gawai dengan membaca buku atau berdiskusi.

Yunias menceritakan, beberapa kali orang tua datang kepadanya dengan keluhan anaknya kecanduan bermain gawai.

“Namun, saya melihat orangtuanya juga terus-terusan membuka handphone mereka. Ketika diberi tahu, mereka beralasan kalau ada pesan penting yang harus dibuka,” kata Yunias.

Baca Juga :  Merasakan Efek Samping Setelah Minum Obat, Berhenti atau Lanjut?

Padahal, mengubah kebiasaan anak dalam bermain gawai juga harus didukung kebiasaan orang tua juga.

“Orangtua tidak bisa menyuruh anak berhenti bermain gawai kalau mereka sendiri masih terlihat terus memegang gawai setiap saat. Anak juga mencontoh kebiasaan orang tua,” kata Yunias.

Lebih lanjut, ia mengatakan, ada beberapa gejala yang bisa menunjukkan bahwa anak kecanduan bermain gawai.

“Di antaranya yakni anak mudah tersinggung dan menggunakan banyak waktunya untuk bermain gawai. Selain itu, tugas sekolah mereka juga sering terbengkalai,” ungkap Yunias.

Tak sampai di situ, gejala lain seperti mengisolasi diri dari komunitas sosial dan lebih memilih bermain gawai juga bisa menjadi tanda yang perlu diwaspadai.

“Tanda lainnya yakni anak menjadi rewel jika tidak diberi izin bermain gawai. Bahkan ada yang sampai marah dan memukul jika keinginannya itu tidak terpenuhi,” tandas Yunias.

www.tribunnews.com