Manusia Zaman Batu Sudah Memasak Tanaman Kaya Karbohidrat 170.000 Tahun Silam, Ini Buktinya

Nenek moyang manusia Zaman Batu tanaman kaya karbohidrat sekitar 170.000 tahun yang lalu, berdasarkan sisa-sisa batang akar panggang yang ditemukan di gua Afrika Selatan / tempo.co
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id
surakarta.ut.ac.id

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM – Proses memasak tanaman kaya karbohidrat ternyata sudah dilakukan oleh manusia zaman batu sekitar 170.000 tahun silam.

Hal itu terungkap dari sisa-sisa batang akar panggang yang ditemukan di gua Afrika Selatan.

Para ahli menemukan tanaman bertepung hangus selama penggalian di Gua Border yang terletak di lereng barat Pegunungan Lebombo.

Tempat perlindungan itu terletak dekat dengan perbatasan Swaziland, yang merupakan tempat arkeologis menarik berkat catatan pendudukan manusia purba yang berlangsung selama 200 ribu tahun.

Tumbuhan yang dipanggang dipercaya sebagai sisa-sisa tanaman bawah tanah yang tebal, atau dikenal sebagai rimpang.

Menurut para peneliti, spesimen itu adalah bukti langsung paling awal dari manusia purba yang memasak rimpang – atau tanaman yang mengandung karbohidrat.

Sisa tanaman panggang digali oleh arkeolog Lyn Wadley dari University of the Witwatersrand di Johannesburg dan rekan-rekannya.

“Kami pikir rimpang dibagikan di gua setelah dimasak. Kemungkinan besar mereka dibagikan dengan yang sangat muda dan sangat tua. Proses berbagi semacam ini juga berbicara tentang organisasi sosial orang-orang pada saat itu,” ujar Wadley, seperti dikutip Daily Mail, Kamis (2/1/2020).

Meskipun diet berbasis hewan dari manusia purba telah dipelajari secara luas, belum banyak informasi yang tersedia tentang makanan nabati mereka, kata tim tersebut.

Ini karena tulang dan alat batu yang ditinggalkan manusia purba dari perburuan biasanya diawetkan jauh lebih baik dalam catatan arkeologi daripada makanan nabati, yang tahan lama.

Namun, para peneliti mengatakan bahwa karbohidrat nabati hampir pasti berkontribusi besar terhadap nutrisi kuno, namun masih tetap tidak jelas kapan manusia pertama kali mulai makan sayuran akar.

Wadley dan koleganya menemukan rimpang terbakar berusia 170.000 tahun itu sekitar lima tahun lalu, dan menyaring abu yang ditinggalkan di situs Gua Border.

Analisis tim terhadap spesimen mengungkapkan bahwa terdapat tanaman berbunga kecil, dikenal sebagai Hypoxis angustifolia dengan rimpang putih dan ditemukan tumbuh di seluruh area sekitarnya.

“Hypoxis angustifolia adalah pohon cemara dan ketika Anda merencanakan distribusinya pada peta Afrika, itu terjadi jauh dari selatan hingga pantai timur, tepat ke bagian utara Sudan dan kemudian menyeberang ke Yaman, keluar dari Afrika,” tutur Wadley.

Wadley percaya bahwa sisa-sisa itu diawetkan karena dibakar, menggambarkannya sebagai potongan arang kecil yang aneh, tampak sangat seragam ukurannya. Peneliti juga menemukan tulang yang terbakar bersama dengan rimpang.

“Ini menunjukkan bahwa orang-orang Zaman Batu memiliki diet seimbang makanan nabati yang mereka masak, serta makanan hewani yang mereka masak,” kata Wadley.

Perpecahan yang ditemukan di rimpang menunjukkan bahwa tanaman itu dimasak hijau dan segar, kemudian membelah ketika terbakar.

Para peneliti percaya bahwa H. angustifolia mungkin telah menjadi sumber makanan yang akrab bagi manusia purba ketika mereka melakukan perjalanan ke seluruh Afrika dan bahkan di luarnya.

“Ini tampaknya sangat menarik, karena artinya ke mana pun pengumpul pemburu – bahkan 170.000 tahun yang lalu – sedang bepergian, mereka memiliki sumber karbohidrat yang dapat mereka andalkan sebagai makanan perjalanan ke mana pun mereka pergi,” ujar Wadley.

www.tempo.co