loading...

JAKARTA, JOGLOSEMARNEWS.COM  –
Sebanyak 31 Provinsi di Iran, ratusan orang meninggal karena virus corona dan beberapa pejabat tinggi di sana meninggal dunia.

Oleh karena itu, Iran dengan cepat memperluas pemakaman utama di Qom, daerah yang paling parah dilanda wabah virus Corona atau COVID-19, menurut gambar satelit yang ditangkap Maxar Technologies.

Hingga Sabtu, Iran telah melaporkan sedikitnya 12.729 kasus virus Corona yang dikonfirmasi dan 611 kematian pada 15 Maret, berdasarkan data John Hopkins University pada pembaruan 2.33 PM.

Sementara Reuters melaporkan, pada Ahad pemerintah Iran mengkonfirmasi 113 kematian dalam 24 jam terakhir, menhjadikan total angka kematian Iran menjadi 724, tweet seorang pejabat kementerian.

Total jumlah orang yang terinfeksi telah mencapai 13.938. Jumlah kasus Iran adalah yang tertinggi ketiga setelah Cina daratan dan Italia.

Menurut laporan CNN, 15 Maret 2020, gambar satelit dari 1 Maret dan 8 Maret, yang dikeluarkan oleh Maxar Technologies, tampaknya menunjukkan peningkatan aktivitas di dalam pemakaman Behesht-e Masoumeh di Qom.

Gambar menunjukkan apa yang tampak seperti dua parit kuburan baru pada 1 Maret, dengan lebih banyak penggalian setelah itu. The Washington Post juga mencatat pemakaman baru terlihat dari luar angkasa.

“Di antara yang wafat adalah anggota parlemen, mantan diplomat, dan bahkan penasihat senior Pemimpin Tertinggi,” tulis laporan Washington Post. “Setidaknya dua puluhan pejabat lain, termasuk seorang wakil presiden, telah terinfeksi.”

Menurut proses pemakaman Islam, mayat seharusnya dikubur dengan cepat setelah kematian.

Tetapi direktur kamar mayat Behesht-e Masoumeh Ali Ramezani mengatakan kepada TV pemerintah Iran awal bulan ini bahwa penguburan sedang ditunda karena pengujian virus membutuhkan waktu.

Dan ketika mayat secara tradisional dicuci dengan sabun dan air sebelum penguburan di Iran, dua pekerja medis di Qom mengatakan kepada CNN bahwa dalam beberapa kasus tindakan pencegahan yang terkait dengan wabah itu mencegah staf mematuhi pedoman pemakaman Islam.

Sebuah video dari kamar mayat yang beredar di Twitter menunjukkan belasan mayat berselimut kantung jenazah hitam di lantai kamar mayat Iran, sementara para pekerja berjas pelindung dan masker sibuk berjalan di antara mayat.

Tahun Baru Persia, atau Nowruz, jatuh Jumat depan atau pada 20 Maret. Banyak keluarga Iran mengunjungi kuburan sebelum akhir tahun Persia sebagai bagian dari tradisi tahunan.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei telah membatalkan pidato tahunannya untuk Nowruz, kantor berita negara IRNA melaporkan pada Senin.

Khamenei tidak akan melakukan perjalanan ke kota Masyhad, situs tempat suci Imam Reza, tempat pidato biasanya disampaikan.

“Karena penyebaran virus Corona dan rekomendasi ketat yang diberikan oleh pejabat kesehatan dan spesialis untuk menghindari segala bentuk pertemuan dan menahan diri dari bepergian dan keluar dari kota untuk mencegah penyebaran penyakit, upacara pidato Pemimpin … tidak akan diadakan ini tahun,” menurut pernyataan yang dikutip oleh IRNA.

Iran mengambil langkah drastis pekan lalu untuk menghentikan penyebaran virus. Pemerintah melarang salat Jumat di pusat-pusat semua provinsi di seluruh negeri.

Sekolah dan universitas ditutup. Konser dan acara olahraga telah dibatalkan.

Semua 31 provinsi Iran telah terkena virus ini, dengan sejumlah pejabat terkenal menjadi sakit.

Mantan menteri luar negeri Iran dan penasihat saat ini untuk Khamenei, Ali Akbar Velayati, dinyatakan positif terkena virus dan dikarantina di rumahnya di Teheran, kantor berita semi-resmi Iran, ISNA melaporkan Selasa.

Penasihat Khamenei lainnya, Mohammad Mirmohammadi, 71, meninggal minggu lalu, dan salah seorang ulama terkemuka negara itu, Hadi Khosroshahi, meninggal karena sakit bulan lalu.

Sebelumnya, para pejabat Iran mengkonfirmasi bahwa 23 anggota parlemen negara itu yang beranggotakan 290 orang telah dinyatakan positif.

Dua anggota diketahui meninggal. Beberapa wakil presiden, yang banyak dimiliki Iran, juga dinyatakan positif.

Pemerintah Iran juga dikecam publik karena diduga tidak transparan soal kasus virus Corona. Data real-time John Hopkins University hanya menghimpun kasus yang dikonfirmasi pemerintah di seluruh dunia Iran, sehingga tidak diketahui pasti berapa jumlah kasus atau korban meninggal di Iran.

Laporan investigasi Radio Farda pada 10 Maret menyebut korban meninggal akibat COVID-19 tembus 927 orang di 30 dari total 31 provinsi di Iran.

Klaim Radio Farda berdasarkan data otoritas provinsi, sumber-sumber yang berafiliasi dengan Kementerian Kesehatan (MH) Republik Islam Iran, dan laporan kantor berita setempat.

Sementara itu, Iran pada hari Jumat menolak tawaran nyata dari Presiden AS Donald Trump untuk membantu Iran melawan virus.

“Kami memiliki dokter terbaik di dunia. Kami menawarkan bantuan Iran,” kata Trump.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Abbas Mousavi menolak tawaran itu sebagai “munafik” dan “menjijikkan,” dan menuduh AS sebagai “terorisme ekonomi dan medis,” menurut Press TV yang dikelola pemerintah.

“Alih-alih menunjukkan kemunafikan dan belas kasihan yang munafik, Anda harus mengakhiri terorisme ekonomi dan medis Anda sehingga obat-obatan dan persediaan medis dapat menjangkau staf medis dan rakyat Iran,” kata Mousavi.

“Kami tidak membutuhkan dokter Amerika,” kata Mousavi, seraya menambahkan bahwa Iran memiliki “staf medis terbaik, paling berani, dan paling komponen di dunia” untuk menangani virus Corona.

www.tempo.co

Baca Juga :  Nikah di Tengah Corona, Pasangan dan Penghulu Ini Bermantel, Bermasker dan Jaga Jarak