JOGLOSEMARNEWS.COM Daerah Karanganyar

Cegah Penyebaran Corona, Semua Pemudik Karanganyar Diminta Screening dan Isolasi Mandiri 14 Hari. Wabup Sebut Jangan Ngeyel!

Para pemudik tiba di Karanganyar dan discreening untuk mendeteksi dan mencegah penyebaran virus corona. Foto/Wardoyo
Madu Borneo
Madu Borneo
Madu Borneo

IMG 20200329 WA0054
Para pemudik tiba di Karanganyar dan discreening untuk mendeteksi dan mencegah penyebaran virus corona. Foto/Wardoyo

KARANGANYAR, JOGLOSEMARNEWS.COM Para perantau Karanganyar asal Jabodetabek yang datang ke kampung halamannya di Karanganyar diminta menjalani screening oleh instansi terkait.

Mereka diwajibkan memeriksakan kesehatan di puskesmas terdekat dan mengisolasi diri selama 14 hari.

Wakil Bupati Karanganyar Rober Christanto mengatakan, hal itu merupakan prosedur antisipasi penularan virus corona. Apalagi, para pemudik merupakan buruh dan wiraswasta yang mengais rezeki di wilayah pendemi seperti di Jabodetabek.

“Kami imbau jangan pulang kampung dulu. Tapi yang sudah terlanjur, harus mengikuti prosedur. Jangan ngeyel. Kasihan keluarga dan orang terdekat jika sampai tertular,” kata Rober kepada wartawan di Terminal Matesih.

Ia meninjau aktivitas relawan di posko penyemprotan disinfektan. Bersama anggota DPRD Provinsi Jawa Tengah, mereka menyaksikan satu per satu penumpang bus AKAP yang turun langsung diarahkan melewati bilik semprot.

Baca Juga :  Khawatir Terjadi Ledakan, Bupati Karanganyar Usul Libur PNS Akhir Tahun Dihapus Diganti Uang Insentif. Sebut Besarannya Pasti Sudah Ada Hitungan Berapa Kepantasannya!

Mereka juga diberi surat pengantar untuk memeriksakan diri ke puskesmas. Prosedur berikutnya adalah anjuran mengisolasi mandiri di rumahnya selama 14 hari.

Menurut Wabup, nantinya para Babinsa dan Babinkamtibmas juga bakal mengecek kepatuhan para perantau ini menjalankan anjuran tersebut.

Kasi Terminal Dishub Karanganyar, Maryani mengatakan posko mudik mulai resmi beroperasi di tiga titik.  Tiga titik itu adalah depan rumah dinas Bupati Karanganyar, Terminal Karangpandan dan Terminal Matesih. Di posko mudik, petugas memberlakukan protokol kesehatan guna mencegah penularan virus corona.

“Penumpang bus yang turun harus melewati screening. Kita bekerjasama dengan BPBD dalam pengadaan cairan disinfektan,” katanya.

Perihal jumlah pemudik berikut identitasnya masih didata. Sementara itu dikabarkan terjadi penumpukan jumlah pasien rawat jalan di puskesmas Jatiyoso. Para pasien rawat jalan ini adalah para perantau yang memeriksakan dirinya terkait protokoler kesehatan.

Baca Juga :  Innalillahi, Nur Halimah Tewas Mengenaskan Usai Terseret Kereta Api Sejauh 100 Meter di Perlintasan Tanpa Palang Kebakkramat Karanganyar. Sepeda Motornya Remuk

Hingga Minggu (29/3/2020) petang, jumlah orang dalam pemantauan (ODP) corona virus sudah menembus angka 130 orang. Jumlah ini meningkat 26 orang dibanding sehari sebelumnya.

Data itu terungkap dari website resmi penanganan covid-19 Karanganyar di lamancovid19.karanganyarkab.go.id.

Hingga pukul 20.00 WIB malam ini, selain ODP, jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) juga terus melonjak.

Saat ini, jumlah pasien PDP mencapai 11 orang. Angka itu mengalami penambahan tiga orang dari sehari sebelumnya yang tercatat sebanyak 8 orang.

Meski demikian, hingga kini angka kasus positif covid 19 di Bumi Intanpari masih menunjukkan angka nihil alias belum ada yang positif. Wardoyo